Apa yang dimaksud dengan Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA?

William Mason 12-10-2023
William Mason

Tukang kebun harus mempertimbangkan beberapa faktor sebelum memutuskan tanaman apa yang ingin mereka tanam. Mungkin yang paling penting dari faktor-faktor ini adalah iklim di daerah tersebut dan jika itu adalah tempat di mana tanaman dapat tumbuh subur!

Peta Zona Ketahanan Tanaman Departemen Pertanian AS (USDA) dapat membantu menentukan tanaman mana yang terbaik untuk setiap iklim.

Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA merinci zona ketahanan tanaman di seluruh negeri. USDA menerbitkan peta pertama zona penanaman USDA pada tahun 1960 di bawah sponsor American Horticultural Society dan US National Arboretum.

Zona-zona ini, sering disebut zona pertumbuhan atau zona penanaman memungkinkan para tukang kebun untuk membuat keputusan berdasarkan informasi mengenai tanaman mana yang akan ditanam sesuai dengan iklim mereka.

Bagaimana Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA Digunakan?

Berikut ini adalah peta ketahanan klasik USDA yang mengutip suhu minimum tahunan rata-rata dari tahun 1967 - 2005 dalam satuan Fahrenheit dan Celcius ( Kredit Peta: USDA Gov, Agricultural Research Service, Pemetaan oleh PRISM Climate Group di Oregon State University).

Tukang kebun dapat melihat peta negara bagian zona USDA mereka dan memilih tanaman mana yang akan ditanam berdasarkan daftar tanaman yang disarankan.

Klik di sini untuk mendapatkan salinan yang dapat dicetak dari Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA!

Banyak pembibitan menawarkan peta zona tanaman versi mereka sendiri. Peta-peta ini memudahkan untuk menyaring tanaman yang akan tumbuh dengan baik di zona Anda.

Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA dibuat berdasarkan suhu minimum ekstrem tahunan rata-rata setiap zona, yang berarti tidak memperhitungkan suhu tertentu.

Suhu minimum ekstrem tahunan rata-rata mengacu pada seberapa dingin setiap lokasi zona dapat mencapai setiap tahun. Ketahanan tanaman berkaitan dengan kemungkinan mereka bertahan dari suhu dingin yang ekstrem di zona tersebut.

Misalnya, tanaman yang digambarkan sebagai " kuat untuk zona 5 " dapat bertahan hidup pada suhu tahunan terendah di zona tersebut, yaitu - 20 derajat F .

Tukang kebun harus ingat bahwa peta tidak mempertimbangkan suhu maksimum rata-rata Iklim mikro kebun mereka mungkin memiliki zona yang lebih tinggi dan lebih rendah dari yang ditunjukkan pada peta.

Lihat juga: Dapatkah Anda Menanam Raspberry dan Blackberry Bersamaan

Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA dibuat untuk memandu para tukang kebun dan penanam tanaman, tetapi sangat mungkin bagi tanaman yang dimaksudkan untuk tumbuh di satu zona akhirnya tumbuh di zona lain berdasarkan iklim mikro.

Apa kau tahu?

Apakah Anda frustrasi saat mencari zona USDA yang benar dengan terburu-buru? Saya menggunakan peta interaktif zona tahan banting tanaman USDA yang praktis ini ketika saya membutuhkan data zonasi yang akurat. Menemukan informasi zona tahan banting tanaman di lokasi Anda sangatlah mudah - dan cepat.

Begini cara kerjanya - klik negara bagian Anda (atau ketik kode pos Anda), dan Anda akan menemukan zona USDA Anda yang benar ditambah suhu rata-rata tahunan dan riwayat kisaran suhu Tanpa menebak-nebak. Bagus!

Memahami Iklim Mikro

Para pemula mungkin ingin tetap menggunakan tanaman yang dapat ditanam di zona mereka, tetapi tukang kebun yang lebih berpengalaman biasanya menanam sesuai dengan iklim mikro.

Iklim mikro adalah bagian dari properti yang mungkin memiliki iklim yang berbeda dari iklim yang ditunjukkan untuk area atau iklim makro di peta zona.

Sebagai contoh, mereka mungkin memperhatikan bahwa sebagian halaman belakang rumah mereka lebih hangat daripada yang lain atau tersembunyi dari embun beku, menciptakan tempat yang sangat baik untuk bereksperimen dengan tanaman.

Penanaman berdasarkan iklim mikro tidak selalu berhasil, tetapi patut dicoba.

Namun, suhu bukanlah satu-satunya hal yang harus dipertimbangkan oleh para tukang kebun saat berkebun berdasarkan iklim mikro. Mereka juga perlu melihat apakah tanaman menikmati sinar matahari penuh atau naungan parsial, atau bahkan tanah yang kering atau basah.

Tukang kebun yang tidak secara alami memiliki iklim mikro dapat menciptakannya dengan membuat struktur atau ruang tanam yang unik. Dinding dapat memberikan perlindungan dan panas bagi tanaman, seperti halnya pagar tanaman atau gudang penyimpanan.

Baca Lebih Lanjut - Apa yang Harus Dilakukan Dengan Tanaman Tomat Selama Musim Dingin?

Memahami Zona Tahan Banting

Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA yang tersedia di situs web USDA adalah versi 2012 yang dikembangkan oleh USDA Agricultural Research Service dengan bantuan dari Oregon State University's PRISM Climate Group.

Lihat juga: Bolehkah Ayam Makan Nanas? Bagaimana dengan Sisa Kulit Nanas?

Peta ini kadang-kadang diperbarui, tetapi perubahannya umumnya hanya penting bagi para profesional.

Rencana tersebut diformulasikan berdasarkan rata-rata suhu minimum ekstrem tahunan, atau rata-rata suhu minimum musim dingin tahunan, selama 30 tahun sebelumnya Suhu ini kemudian dibagi menjadi Zona F 10 derajat .

Detail peta 13 zona di seluruh AS dan Kanada, dengan setiap zona memiliki suhu musim dingin 10 derajat lebih hangat atau lebih dingin dari yang berikutnya.

Zona-zona tersebut didaftar dari yang paling utara hingga paling selatan; bagian dari Alaska terdiri dari zona 1 sementara sebagian wilayah utara Minnesota berada di zona 2 dan 3 .

Sebagian besar Amerika dapat ditemukan di zona 4 hingga 8 sedangkan bagian tengah dan selatan Florida terdiri dari zona 9 hingga 11 Hawaii dan Puerto Rico masuk zona 12 dan 13 Beberapa zona tidak pernah turun salju, sementara zona lainnya selalu turun salju.

Saat membeli tanaman dan benih, periksa kemasan untuk mengetahui zona tahan banting yang disarankan.

Tukang kebun tidak perlu khawatir jika zona tahan banting mereka berubah dalam edisi terbaru peta zona tahan banting karena tanaman masih dapat tumbuh subur, terlepas dari saran peta.

Peta ini hanya berfungsi sebagai panduan. Cuaca di masa lalu bukanlah prediktor yang dapat diandalkan untuk memprediksi iklim di masa depan.

Peta Ketahanan Lainnya

Berikut ini adalah peta tahan banting dari tanggal 1 Mei 1967 yang dibuat oleh Arnold Arboretum di Universitas Harvard, Massachusetts, Amerika Serikat. ( Kredit Peta: Pemerintah Amerika Serikat, Arnold Arboretum).

Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA bukan satu-satunya peta zona ketahanan di dunia.

Inggris dan Australia memiliki peta mereka sendiri, tetapi tidak memperbaruinya sesering yang digunakan di Amerika Serikat. Namun, beberapa tukang kebun berkonsultasi dengan mereka untuk mendapatkan informasi tentang tanaman yang mungkin ditanam di rumah.

(Penggemar berkebun mungkin ingin membaca zona tahan banting tanaman di Australia yang diterbitkan dalam arsip Kebun Raya Nasional Australia, namun peta ini berasal dari tahun 1991).

Sistem "zona iklim matahari terbenam" juga mulai populer di wilayah barat. Sementara peta USDA, yang umumnya digunakan di wilayah timur, mempertimbangkan suhu minimum tahunan rata-rata, zona iklim matahari terbenam mempertimbangkan beberapa faktor.

Hal ini mencakup titik terendah musim dingin, titik tertinggi musim panas, angin, kelembapan, seberapa banyak curah hujan yang diterima zona tersebut dan kapan, serta berapa lama musim tanam setiap zona.

Penanam tanaman yang mengikuti Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA disarankan untuk mempertimbangkan faktor lingkungan yang sama saat berkebun, selain suhu yang ditunjukkan oleh zona ketahanan mereka.

Tanaman yang membutuhkan sinar matahari penuh mungkin kekurangan cahaya saat ditempatkan di area dengan naungan parsial, seperti halnya tanaman yang mengalami tekanan kelembaban jika tanahnya tidak lembab seperti yang seharusnya.

Beberapa tanaman tidak memiliki masalah dengan paparan suhu dingin, tetapi dapat berisiko cedera jika iklimnya tetap dingin untuk waktu yang lama.

Kelembapan yang rendah juga dapat menyebabkan kerusakan tanaman selama musim dingin. Faktor-faktor lain, seperti salju, polusi, ukuran, dan lanskap, tidak boleh diabaikan.

Apa kau tahu?

Alat berkebun yang sangat baik lainnya untuk pemilik rumah di Amerika adalah kalkulator tanggal embun beku pertama dari Farmer's Almanac. Kalkulator ini menggunakan informasi dari NCEI - Pusat Nasional untuk Informasi Lingkungan.

Kalkulator tanggal embun beku pertama di Old Farmer's Almanac tidak menawarkan data sebanyak Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA.

Dan, sayangnya, kalkulator ini hanya berfungsi untuk AS dan Kanada. Namun, kalkulator ini masih merupakan sumber daya yang cepat jika Anda tidak yakin kapan harus memulai menanam zucchini dan tomat Anda!

Peta Ketahanan Tanaman USDA - Haruskah Anda Menggunakannya?

Ya, Peta Ketahanan USDA adalah cara yang bagus untuk mengetahui tanaman apa yang akan ditanam di wilayah Anda. Namun - meskipun Peta Zona Ketahanan Tanaman USDA membantu para tukang kebun mengetahui tanaman mana yang akan ditanam dan tanaman mana yang dapat bertahan hidup dari waktu ke waktu, para ahli memperingatkan untuk tidak melihatnya secara ketat.

Menurut National Gardening Association, perbedaan iklim di bagian barat tidak cukup dibahas di peta. Satu daerah mungkin selalu kering dan daerah lain basah, tetapi tetap saja, berada di zona yang sama.

Pengetahuan tentang zona tahan banting seseorang sangat membantu, tetapi tukang kebun tetap memiliki keputusan akhir di halaman belakang rumah mereka sendiri!

Dari zona tahan banting mana Anda bertani dan berkebun? Silakan balas dan beri tahu kami!

Baca Juga - Inilah Cara Membangun Kebun Inti yang Dapat Menghidupi Dirinya Sendiri!

Karya yang dikutip:

Kredit untuk Gambar Unggulan Blog:

"20120106-OC-AMW-0094" oleh USDAgov ditandai di bawah CC PDM 1.0. Untuk melihat persyaratannya, kunjungi //creativecommons.org/publicdomain/mark/1.0

Kredit untuk Peta Ketahanan USDA:

"20120106-OC-AMW-0098" oleh USDAgov ditandai di bawah CC PDM 1.0. Untuk melihat persyaratannya, kunjungi //creativecommons.org/publicdomain/mark/1.0

"20120106-OC-AMW-0096" oleh USDAgov ditandai di bawah CC PDM 1.0. Untuk melihat persyaratannya, kunjungi //creativecommons.org/publicdomain/mark/1.0

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.