Seberapa Cepat Kambing Bisa Hamil Setelah Melahirkan?

William Mason 12-10-2023
William Mason

Kambing adalah salah satu hewan ternak yang paling populer. Mereka adalah makhluk yang menyenangkan dan lembut, yang dapat menghasilkan susu, daging, dan persahabatan. Namun, jika Anda memiliki kambing atau sedang mempertimbangkan untuk memelihara kambing untuk peternakan Anda, Anda mungkin bertanya-tanya tentang frekuensi beranak, dengan kata lain, seberapa cepat seekor kambing dapat bunting setelah beranak?

Dalam artikel ini, kami akan membahas bagaimana peternak kambing dapat menyediakan kondisi yang menguntungkan untuk memastikan kehamilan kambing yang sehat - dan kami akan memberikan beberapa tips umum tentang bagaimana Anda dapat membesarkan kambing yang lebih sehat (does) dan anak-anak.

Kami juga akan membahas frekuensi kehamilan kambing dan apa yang diharapkan setelah kambing Anda melahirkan.

Kedengarannya bagus?

Kalau begitu mari kita lanjutkan!

Seberapa Cepat Kambing Bisa Hamil Setelah Melahirkan?

Masa kehamilan rata-rata untuk kambing adalah sekitar 150 hari. Meskipun sebagian besar kambing hanya melahirkan setahun sekali, secara teknis, kambing dapat hamil paling cepat tiga bulan setelah beranak (melahirkan). Keberhasilan pengembangbiakan bergantung pada pelacakan siklus estrus dengan cermat. Selain itu, Anda juga harus memahami spesies kambing yang Anda tangani.

Jika Anda melacak siklus birahi kambing Anda, Anda berpotensi menyambut bayi kambing lebih dari satu kali dalam setahun. Meskipun demikian, sebagian besar peternak dan petani yang pernah bekerja sama dengan kami hanya mengawinkan kambing sekali dalam setahun, yang berarti mereka harus menunggu berbulan-bulan setelah beranak untuk mengembangbiakkan kambing mereka lagi.

Ketika teman-teman peternak bertanya kepada kami seberapa sering kambing memiliki anak - kami memberi tahu mereka untuk mengingat bahwa masa kehamilan kambing berlangsung sekitar 150 hari. (Jadi, tanggal pembiakan pada 1 Januari 2024, akan menghasilkan tanggal kelahiran pada 31 Mei 2024. Atau, sekitar itu.) Kami juga menyarankan agar kambing Anda mendapatkan setidaknya beberapa bulan untuk pemulihan! Jadi, meskipun mungkin saja kambing Anda mengalami dua kali kehamilan dalam satu tahun, kamimenyarankan jadwal yang lebih santai. Banyak peternak kambing potong mengembangbiakkan kambing dengan siklus delapan bulan. Namun, membesarkan anak dan proses kelahiran dapat menimbulkan stres bagi induk kambing. Jadi, pertimbangkan jadwal pengembangbiakan yang lebih baik, yaitu satu anak per tahun.

Bisakah Kambing Hamil Setelah Beranak?

Kambing dapat segera hamil setelah beranak. Metode kehamilan kambing ini disebut menginduksi ovulasi ganda. Tubuh mereka sering mengalami beberapa siklus ovulasi telur secara berurutan.

Umumnya, kambing betina dapat terus bereproduksi setiap 8 hingga 10 bulan, asalkan mereka tetap sehat. Meskipun yang terbaik adalah menunggu 10-12 bulan di antara kelahiran untuk memastikan mereka tidak terlalu lelah dengan proses tersebut. Tidak hanya kehamilan yang membebani seekor kambing, tetapi produksi susu untuk memberi makan bayi-bayi kambing juga membutuhkan banyak energi dan usaha!

Jangan lupa bahwa melahirkan anak dapat menimbulkan trauma bagi rusa betina - terutama jika mereka melahirkan anak kembar atau memiliki risiko infeksi yang lebih tinggi.

Faktor lain yang memengaruhi kemampuan mereka untuk bereproduksi adalah hormon. Ketika kadar hormon seimbang, kambing akan memasuki siklus estrus secara lebih teratur sehingga dapat beranak sepanjang hidup mereka. Ini adalah siklus yang menarik yang memungkinkan usaha peternakan kecil untuk memiliki kawanan kambing yang besar dari waktu ke waktu.

Beberapa jenis kambing mungkin lebih baik dengan beberapa kehamilan per tahun daripada yang lain. Penting untuk dicatat bahwa beberapa kambing adalah pembiak musiman, yang berarti panas pada kambing seperti ini hanya terjadi pada waktu-waktu tertentu dalam setahun (biasanya pada akhir musim panas atau awal musim gugur ketika malam hari lebih panjang dan siang hari lebih pendek). Jenis kambing lainnya, seperti beberapa kambing mini dan kambing kerdil, dapat berkembang biak kapan saja.

Kambing Melahirkan: Apa yang Diharapkan Selama Musim Kelahiran

Beternak kambing sangat menyenangkan sampai salah satu kawanan kambing Anda hamil! Kemudian semua pertanyaan muncul. Apa yang harus Anda harapkan dari kehamilan kambing? Dan apa yang terjadi jika ada yang tidak beres? Itulah mengapa kami menyukai buku ini oleh Deborah Niemann Deborah memiliki pengalaman dengan lebih dari 600 kehamilan kambing. Dia telah melihat semuanya! Dan bukunya membuat prosesnya menjadi lebih mudah dan tidak terlalu membuat stres!

Lihat juga: Bisakah Ayam Terbang? Bagaimana dengan Ayam Jantan atau Ayam Liar? Dapatkan Info Lebih Lanjut 21/07/2023 03:04 WIB

Berapa Kali Kambing Bisa Melahirkan Dalam Setahun?

Tergantung pada kesehatan mereka dan faktor-faktor lain seperti pola makan, lingkungan, usia, dan jenisnya, seekor kambing dapat melahirkan hingga empat anak setiap tahunnya (dan beberapa kehamilan kambing dapat dengan mudah menghasilkan banyak anak!).

Jangka waktu yang tepat dan batasan kehamilan akan bervariasi tergantung pada kesehatan kambing, genetika, dan variabel luar lainnya, seperti kualitas air mani pejantan.

Yang lebih mengesankan lagi adalah seekor rusa betina dapat melahirkan hanya beberapa bulan setelah dikembangbiakkan.

Jika kondisinya tepat dan dirawat dengan baik, seekor kambing betina secara teoritis dapat menghasilkan lusinan bayi dalam hidupnya!

Namun, penting untuk dicatat bahwa perkawinan silang tidak dianjurkan, karena perkawinan silang pada akhirnya dapat menghasilkan keturunan yang lebih lemah dengan kesehatan yang buruk akibat perkawinan sedarah. (Terlalu banyak melatih induk domba juga sangat tidak manusiawi! Jangan perlakukan hewan ternak Anda seperti hewan yang membebani).

Hanya kambing dewasa berusia minimal 12 hingga 24 bulan yang boleh dikawinkan untuk pertama kalinya, dan Anda tidak boleh mencoba mengawinkan seekor kambing beberapa kali dalam satu tahun, kecuali jika kambing tersebut telah terbukti sehat. Hal ini dapat menyebabkan bobot lahir yang rendah dan risiko yang lebih tinggi terhadap infeksi virus atau bakteri pada kambing betina dan anak-anaknya. Selalu rencanakan waktu untuk pemulihan!

(Beberapa peternak percaya bahwa mengawinkan kambing yang berusia kurang dari 12 hingga 24 bulan tidak masalah, tetapi kambing harus mencapai setidaknya 70% dari berat badan dewasa sebelum dikawinkan, jika tidak, Anda akan mengambil risiko terhadap perkembangan induk kambing muda).

Apakah Kambing Akan Berahi Saat Menyusui?

Kambing dikenal dengan berbagai macam perilaku dan kepribadian reproduksinya. Dan kambing yang sedang berahi merupakan kejadian yang sangat umum. Namun, kambing betina dapat memasuki masa laktasi segera setelah beranak. Selama masa ini, ia akan menyapih anaknya dan memulihkan diri, namun ia akan berahi lagi - baik saat ia sedang memerah susu atau tidak - terutama selama akhir musim panas dan musim gugur. (Ingatlahbahwa kambing betina senang kawin secara musiman - seiring dengan semakin pendeknya hari).

Bukan tidak mungkin juga untuk memiliki seekor kambing betina yang sedang hamil dan sedang berahi - beberapa pemilik kambing bahkan lebih menyukai hal ini karena dapat membantu menumbuhkan ikatan yang lebih kuat antara ibu dan anak antara kambing betina dan anak-anaknya.

Lihat juga: 21 Ide Sederhana untuk Menutupi Pipa Sumur - Tidak Ada Lagi Kepala Sumur yang Tidak Sedap dipandang!

Ingatlah selalu bahwa apa pun yang terjadi, yang terpenting adalah memastikan bahwa kambing Anda nyaman dan dirawat dengan baik. Nutrisi dan pola makan yang tepat akan sangat membantu untuk memastikan kesehatan fisik yang baik bagi keluarga kambing Anda sepanjang hidup mereka.

Baca Selengkapnya!

  • Pengumpan Jerami Buatan Sendiri untuk Kambing! - 17 Desain dan Rencana!
  • Berapa Biaya yang Dibutuhkan untuk Membeli dan Memelihara Kambing?
  • Ultrasonografi dan Tanda-tanda Ambing: Cara Mengetahui Apakah Kambing Bunting
  • Berapa Lama Kambing Hidup di Peternakan Anda dan Bagaimana Cara Mengetahui Umurnya!
  • 10 Denah Kandang Kambing DIY + Tips Membangun Kandang Kambing Terbaik!

Merawat Kambing Hamil dan Menyusui

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda merawat kambing Anda selama dan setelah melahirkan.

Cara Mengidentifikasi Kebuntingan Kambing

Meraba atau merasakan perut hewan adalah cara termudah untuk mengetahui apakah kambing Anda sedang bunting.

Mengamati kondisi tubuh dan perubahan fisik yang terjadi sebelum dan sesudah masa kebuntingan juga dapat membantu untuk menentukan apakah seekor kambing sedang bunting.

Memantau dan mengamati kebiasaan makan dan sikap mereka terhadap orang lain juga sangat membantu, serta mencari tanda-tanda seperti ukuran ambing yang membesar dan perut yang terlihat cekung (yang terjadi ketika kambing bergerak menuju jalan lahir).

Pada akhir masa kehamilan, pemelihara kambing dapat melihat kenaikan berat badan yang signifikan (seperti halnya kehamilan pada manusia). Kenaikan berat badan ini dapat terlihat jelas - tergantung pada jumlah anak per masa kehamilan.

Seiring berjalannya waktu, peternak yang berpengalaman dapat mengamati perubahan kecil pada postur tubuh atau gerakan mereka yang mungkin menunjukkan bahwa hewan tersebut sedang hamil.

Ada beberapa cara untuk mengetahui apakah kambing Anda hamil. Biasanya, cara termudah adalah dengan menunggu! Setelah sekitar 45 hari masa kehamilan, Anda dapat mengamati perubahan visual pada kambing Anda yang sedang hamil. Metode lain (kuno dan belum sempurna) untuk menguji apakah kambing Anda hamil adalah dengan melakukan benjolan. Benjolan adalah saat Anda meraba perut induk kambing untuk melihat apakah Anda bisa mendeteksi adanya kekencangan ekstra. Ada juga USG Mode-B.Ultrasonografi B-Mode jauh lebih dapat diandalkan daripada membenturkan atau mengamati dengan mata telanjang, dan memungkinkan dokter hewan kambing yang terlatih untuk mengamati perkembangan janin secara digital. Ultrasonografi B-Mode juga dapat mengungkapkan jumlah anak kambing.

Apa yang Anda Berikan pada Induk Kambing Setelah Melahirkan?

Setelah induk kambing melahirkan, sangat penting untuk memastikan bahwa makanannya mendapatkan tambahan energi. Dengan begitu - Anda tahu bahwa ia menerima nutrisi yang dibutuhkan untuk membantu memulihkan tenaganya. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan jerami, semanggi, dan alfalfa yang bersih dan segar, pastikan bebas dari jamur, debu, dan kontaminan lainnya.

Anda dapat menambahkan biji-bijian kambing yang tersedia secara komersial untuk mendapatkan tambahan protein dan mineral. Biji-bijian ini harus menjadi bagian terbesar dari pakan dan diet kambing Anda jika hijauan lokal Anda tidak berkualitas tinggi.

Penting juga untuk mencampurkan mineral seperti tembaga dan seng untuk menjaga tulangnya tetap sehat, ditambah vitamin E untuk mempercepat penyembuhan luka operasi jika ada, dan tetrasiklin sebagai pencegahan antibiotik. Tentu saja, air segar selalu diperlukan untuk hewan apa pun setelah melahirkan. Dan banyak!

(Juga, ingatlah bahwa 50 hari terakhir kehamilan kambing Anda adalah yang paling penting. Kambing bekerja paling keras selama masa ini, dan mereka mengalami stres paling banyak. Itulah mengapa diet kehamilan sangat penting selama 50 hari terakhir kehamilan. Pastikan ia mendapatkan banyak pakan berprotein tinggi dan berkalsium tinggi untuk membantu perkembangan yang sehat).

Induk kambing dapat memasuki masa laktasi setelah melahirkan. Dan mereka baru saja melalui masa kehamilan yang melelahkan. Pemberian pakan tambahan dan air bersih yang cukup dapat membantu memulihkan energi yang hilang selama masa ini. Tetapi seberapa banyak yang harus mereka makan? Dan apa makanan terbaik untuk kambing laktasi? Kami biasanya membiarkan kambing perah kami mendapatkan semua hijauan berkualitas tinggi, campuran biji-bijian, dan jerami yang dapat mereka makan setelahMereka membutuhkan semua protein, mineral, dan vitamin yang bisa mereka dapatkan untuk membantu membesarkan anak-anak mereka yang baru! (Kambing-kambing yang menggemaskan ini sangat lucu, tetapi mereka juga sangat banyak, dan membesarkan mereka membutuhkan banyak sekali energi bagi induk kambing).

Vaksin Selama dan Setelah Kehamilan

Vaksin sangat penting untuk menjaga kesehatan kambing yang sedang hamil dan anaknya yang belum lahir.

Selama kehamilan, memvaksinasi sapi betina terhadap penyakit seperti Clostridium perfringens Tipe C dan D akan membantu mengurangi penyebaran infeksi dalam kawanan. Idealnya, vaksinasi harus dimulai empat hingga lima minggu sebelum kelahiran dan berlanjut hingga minggu pertama pascapersalinan.

Selain C & D, rabies (penyakit yang umum mematikan penyakit pada hewan yang juga dapat fatal pada manusia) dan vaksin tetanus sangat penting untuk kambing.

Selalu bicarakan dengan dokter hewan Anda tentang penguat tahunan untuk membantu melindungi dari vektor ancaman lainnya, seperti enterotoksemia, yang dapat menyebabkan demam pada kambing.

Setelah melahirkan, sebaiknya tunggu dua bulan sebelum memberikan vaksin lagi. Dengan begitu, antibodi potensial dalam kolostrum dari antibodi yang sudah ada dapat dipahami dan diintegrasikan sepenuhnya.

Vaksinasi anak kambing yang baru lahir dengan CD&T pada usia satu bulan sangat dianjurkan karena tingkat kekebalannya yang masih rendah. Vaksinasi ulang secara teratur sepanjang umur kambing dapat membantu memastikan kesehatan yang optimal.

(Kami ingatkan kembali untuk bertanya kepada dokter hewan keluarga yang terpercaya, karena mereka mengetahui hewan Anda - dan bagaimana cara menjaga mereka tetap aman!)

Pertanyaan Umum Lainnya Tentang Siklus Reproduksi Kambing

Masih penasaran dengan beternak kambing? Berikut ini informasi yang lebih bermanfaat.

Berapa Lama Anda Harus Menunggu di Antara Pembiakan Kambing?

Kami menyarankan untuk menunggu sepuluh hingga dua belas bulan agar kambing Anda pulih. Namun, ada beberapa faktor yang berperan dalam menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menunggu di antara waktu pembiakan kambing. Pembiakan yang terlalu sering dapat membebani kambing betina. Kehamilan membutuhkan energi dan nutrisi yang sangat besar. Jadi, jika Anda berencana untuk melanjutkan usaha beternak kambing yang sukses untuk beberapa generasi ke depan, dan jika Anda ingin bermain aman, sebaiknya Anda menunggusetidaknya satu tahun di antara pembiakan.

Saat memutuskan kapan akan berternak, pertimbangkan usia dan kesehatan kambing jantan dan betina. Selain itu, pertimbangkan juga lingkungan tempat mereka akan dibesarkan. Apakah lingkungan tersebut bebas dari stres? Apakah semua ternak Anda memiliki nutrisi yang memadai (atau sempurna)?

Melahirkan sekali dalam setahun memungkinkan induk kambing untuk meremajakan tubuhnya, memulihkan diri, dan membesarkan anak-anaknya. Dengan begitu, induk kambing dapat mempersiapkan diri untuk musim kawin tahun depan, dan memberinya waktu istirahat dari kesibukannya yang terlalu banyak. (Perlu diketahui juga bahwa terkadang, induk kambing mungkin akan memberikan kejutan dengan melahirkan anak kambing yang terdiri dari beberapa ekor. Dalam hal inikasus, sang ibu berhak mendapatkan liburan!)

Bolehkah Mengawinkan Kambing Ayah dan Anak?

Mengawinkan kambing ayah dan anak mungkin terlihat aneh, tetapi ada situasi tertentu di mana hal ini dapat diterima. Sebagai contoh, perkawinan sedarah menjadi penting jika peternak telah bekerja keras untuk mengembangkan sifat yang diinginkan pada kawanannya. Dalam hal ini, satu-satunya pilihan mereka untuk melanjutkan garis keturunan tersebut adalah melalui individu-individu yang berkerabat dekat.

Selain itu, pemantauan dan pengujian genetik yang tepat dapat membantu meminimalkan kemungkinan masalah kesehatan akibat perkawinan sedarah. Namun, tetaplah berhati-hati dan cerdas! Dokter hewan profesional harus selalu berkonsultasi dengan dokter hewan profesional sebelum melakukan pembiakan kambing ayah-anak. Perkawinan sedarah juga bukanlah sesuatu yang harus Anda lakukan berulang kali. Hal ini dapat menyebabkan masalah kesehatan dan kualitas yang tidak diinginkan lainnya padajangka panjang.

Jika Anda beternak kambing, ada dua istilah yang perlu Anda ketahui - perkawinan sedarah dan perkawinan sedarah. Perkawinan sedarah mengacu pada beternak kambing yang tidak berkerabat dekat. Dan perkawinan sedarah mengacu pada kambing yang berkerabat dekat. Misalnya, kambing ayah dan anak. Atau kambing saudara perempuan dan laki-laki. Atau kambing yang berkerabat dekat yang memiliki nenek moyang yang sama. Salah satu manfaat utama perkawinan sedarah adalah menciptakan keseragamanNamun berhati-hatilah, perkawinan sedarah yang berlebihan pada kambing dapat mengakibatkan kelainan keturunan dan tingkat kematian yang lebih tinggi.

Apakah Kambing Bisa Kawin Dengan Saudara Kandung?

Kambing adalah hewan yang mampu melakukan kawin silang dengan saudara kandung dan tetap menghasilkan keturunan. Namun, kawin silang hanya disarankan jika anak-anak kambing bukan saudara kandung, artinya mereka tidak memiliki ibu dan ayah yang sama.

Masalahnya, terkadang, melacak garis keturunan kambing cukup sulit - terutama jika Anda memiliki kawanan kambing yang besar!

Oleh karena itu, mengawinkan kambing dengan saudara kandung terjadi pada berbagai kawanan, tetapi penggembala setidaknya harus berusaha sebaik mungkin untuk melacak garis keturunan untuk mencegah gejala perkawinan sedarah.

Jika Anda tidak mempertimbangkan garis keturunan kambing saat membiakkan kambing, hal ini dapat menyebabkan ukuran litter yang lebih kecil dan produksi yang lebih rendah. Seiring berjalannya waktu, terus membiakkan kambing dengan saudara kandung yang berkerabat dekat dapat menyebabkan kelainan genetik.

Meskipun beberapa peternak kambing tidak tertarik untuk melacak garis keturunan kambing mereka, namun hal ini dapat membantu meningkatkan produktivitas sekaligus menjaga protokol keamanan dalam kawanan.

Pikiran Akhir

Terima kasih telah membaca panduan kami tentang seberapa cepat kambing bisa hamil setelah melahirkan. Kami telah memberikan yang terbaik. Tergantung kapan kambing betina melahirkan, bisa jadi hanya 12 minggu sebelum ia siap untuk hamil lagi.

Dengan perencanaan dan pemantauan yang cermat terhadap kawanan kambing Anda selama musim kawin, Anda dapat memastikan bahwa kambing Anda sehat selama masa kehamilan sekaligus mencapai pertumbuhan maksimum dari waktu ke waktu. Pastikan Anda menyimpan catatan terkini tentang keberhasilan pembiakan, masalah, dan hari-hari setelah pembiakan untuk setiap kambing, sehingga Anda dapat mempersiapkan diri untuk meraih kesuksesan.

Selamat memelihara kambing!

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.