Apakah Rakun Memakan Ayam atau Membunuhnya?

William Mason 26-08-2023
William Mason

Apakah rakun memakan ayam? Jika Anda memelihara ayam di halaman belakang rumah, Anda mungkin senang mendengar suara kokok, kepakan, dan cicit yang menenangkan dari kejauhan. Ayam-ayam Anda bahkan mungkin dengan riang berkeliaran ke arah Anda, terutama jika mereka berkeliaran secara bebas. Kemudian, pada malam harinya, yang membuat Anda terkejut, Anda tidak mendengar apa pun saat Anda masuk ke dalam kandang ayam. Apa yang terjadi, di mana burung-burung kesayangan Anda?

Lihat juga: Bisakah Sapi Makan Apel? Bagaimana dengan Apel yang Difermentasi?

Ada kemungkinan rakun mungkin masuk! Sering disebut secara mengejek sebagai panda sampah rakun dimusuhi oleh para peternak ayam karena beberapa alasan! Tapi apakah rakun benar-benar membunuh ayam? Atau apakah mereka memakannya?

Mengingat betapa menggemaskannya penampilan rakun, jawabannya mungkin akan mengejutkan Anda!

Apakah Rakun Memakan Ayam atau Membunuhnya?

Ya, rakun adalah predator unggas potensial yang membunuh ayam dan memakannya tanpa berpikir panjang. Mereka dapat memusnahkan seluruh kawanan dalam semalam. Khususnya, jika Anda memiliki ayam muda yang berjuang untuk keluar dari jalan, mereka segera menjadi sasaran empuk bagi hewan-hewan liar pembunuh ini!

Meskipun Anda menyayangi ayam Anda, rakun menyukainya karena alasan yang berbeda. Rakun menginginkan camilan tengah malam yang mudah! Oleh karena itu, Anda perlu memahami cara mengetahui apakah rakun berada di dekat kandang ayam Anda dan bagaimana cara menyingkirkannya.

Jangan tertipu oleh rakun yang terlihat menggemaskan dan lugu ini. Kami tahu dari pengalaman langsung bahwa rakun adalah predator potensial bagi kawanan ternak Anda! Rakun adalah hewan yang oportunis. Mereka juga merupakan pemakan segala yang suka mengemil ayam, unggas, dan telur. Mereka tertarik pada makanan apa pun yang mereka temukan di sekitar rumah Anda. Jika Anda menemukan beberapa ekor ayam yang terbunuh atau jika ada anak ayam yang matihilang, rakun mungkin menjadi penyebabnya.

Cara Mengetahui Apakah Rakun Berada di Dekat Kandang Ayam Anda

Ada beberapa tanda yang dapat mengindikasikan bahwa rakun berada di dekat kandang ayam Anda. Pertama, pahamilah bahwa rakun cenderung makan banyak selama musim gugur, yang memungkinkan mereka untuk menimbun lemak tubuh dan bertahan hidup di musim dingin.

Mereka cenderung mencari sumber makanan dan wilayah yang dapat mereka klaim, itulah sebabnya rakun mungkin muncul di dekat kandang ayam Anda jika mereka melihat tanda-tanda sumber makanan yang mudah.

Berikut ini beberapa tanda yang menunjukkan bahwa kandang Anda telah ditandai sebagai tujuan makan rakun.

1. Anda Mendengar Suara Rakun

Mendengarkan panggilan rakun adalah salah satu cara termudah untuk mengetahui apakah mereka berada di dekat kandang ayam Anda. Rakun adalah predator vokal, dan mereka memiliki beberapa suara yang akan mereka keluarkan. Sebagai contoh, Anda mungkin mendengar suara celotehan bernada tinggi. Atau, Anda mungkin mendengar suara rakun yang marah, yang lebih mirip geraman.

2. Anda Melihat Jejak Rakun

Selanjutnya, Anda harus tetap membuka mata untuk mencari jejak rakun, yang seharusnya mudah dikenali jika dibandingkan dengan predator lainnya. Rakun berjalan dengan menggunakan seluruh cakarnya, sehingga Anda akan melihat jejak tangan di tanah. Carilah lima angka panjang dengan cakar di dekat ujung jejak.

Jari-jari rakun yang panjang yang mengunci dan mengunci pada tempatnya membuatnya sangat mematikan bagi ayam Anda, jadi perhatikan jejak ini!

Lihatlah rakun yang licik ini menyelinap masuk ke dalam kandang ayam di pedesaan. Dia mencari makanan cepat saji! Solusi terbaik untuk masalah ini adalah mengamankan kandang ayam Anda dari predator. Anda mungkin ingin memasang pagar di atas kepala dan pagar keliling untuk kandang ayam atau traktor ayam Anda. Pagar di atas kepala melindungi kawanan ayam Anda dari pemangsa udara seperti burung hantu atau elang. Selain itu, ingatlah bahwa rakun (danKucing liar) adalah pemanjat yang ahli. Pagar rantai sederhana tidak akan menjauhkan mereka dari ayam Anda!

3. Anda Melihat Kotoran Rakun

Terakhir, jaga agar mata dan hidung Anda tetap terbuka untuk mencari kotoran rakun juga! Meskipun baunya mungkin tidak seburuk kotoran hewan lainnya, namun tentu saja tidak berbau harum! Kotoran rakun biasanya memiliki panjang antara dua hingga tiga inci, dan akan terlihat tumpul pada kedua ujungnya. Selain itu, jangan tinggalkan kotoran rakun di sekitar Anda karena dapat mengandung cacing gelang, yang dapat menginfeksi hewan lain, termasuk ayam.

4. Anda Mengamati Rakun yang Tinggal di Sekitarnya

Jika Anda yakin ada rakun di dekat kandang ayam Anda, Anda harus tahu di mana mencarinya. Rakun akan membuat rumah, atau sarang, di tempat mana pun yang paling cocok! Anda mungkin menemukannya di celah batu, atau bisa juga bersembunyi di lubang pohon.

Carilah rakun yang bersembunyi di dahan pohon di siang hari. Mereka cenderung keluar untuk berburu di malam hari. Anda juga dapat menemukannya di bawah dek, di dalam mobil yang terbuka, atau bahkan di tempat sampah yang terbuka.

Baca Selengkapnya!

  • Apa yang Bisa Dimakan Ayam? Daftar Lengkap 134 Makanan yang Boleh dan Tidak Boleh Dimakan Ayam!
  • Cara Menjaga Ayam Tetap Hangat di Musim Dingin Tanpa Listrik
  • Beternak Burung Pegar vs Ayam untuk Mendapatkan Keuntungan di
  • 20 Ayam yang Bertelur Berwarna [Telur Ayam Zaitun, Biru, dan Merah Muda?!]
  • Berapa Lama Ayam Bisa Bertahan Tanpa Air? [+ Tips Hidrasi Kawanan Ayam!]

Tanda-tanda Serangan Rakun

Bagaimana Anda tahu jika rakun telah menyerang kandang ayam Anda? Jika Anda pernah berkemah, Anda pasti tahu bagaimana rasanya jika rakun menyusup ke tempat perkemahan Anda! Anda mungkin akan melihat sampah dan barang-barang Anda terlempar ke mana-mana! Kandang ayam Anda mungkin terlihat seperti itu.

Beberapa tanda yang mungkin Anda temukan adalah sebagai berikut.

1. Anda Melihat Darah dan Bulu

Anda mungkin melihat darah dan bulu di seluruh bagian dalam kandang ayam Anda, serta ayam yang mati. Mungkin terlihat seperti ayam Anda telah berganti kulit di dalam kandang ayam, dan Anda mungkin melihat noda darah di lantai.

2 Anda Melihat Tungkai Ayam di Pagar Anda

Jika rakun tidak bisa masuk ke dalam kandang ayam, mereka mungkin akan mencoba menarik ayam melalui lubang di pagar. Anda mungkin akan melihat bulu-bulu yang menempel di dinding kandang ayam, atau Anda mungkin akan melihat potongan-potongan ayam Anda yang tersangkut di pagar rantai.

Di sini Anda melihat seekor rakun sedang mengambil ayam goreng dari wadah makanan cepat saji. Kami setuju bahwa rakun itu lucu! Tetapi rakun tidak aman di sekitar kandang ayam Anda (atau di rumah) ketika mereka menginginkan makanan yang lezat. Rakun tidak hanya memakan ayam, tetapi juga membawa bahaya keamanan lainnya. Rakun dapat membawa banyak masalah kesehatan, termasuk kutu, kutu, kudis, kudis, dan rabies! Kami tidak mengatakanRakun itu jahat. Kami menghormati hak mereka untuk hidup. Namun, kami menyarankan agar Anda tidak membiarkan mereka mengais-ngais, berburu, dan mencari makan di dekat rumah Anda.

3. Anda Melihat Bangkai Ayam yang Ditumpuk Rapi dan Dimakan Sebagian

Kami membaca bahwa rakun dapat menumpuk ayam korbannya dengan rapi setelah melahap sebagian dari mereka. Rakun juga dapat memakan kepala dan dada ayam - menyisakan sisanya.

4. Anda Melihat Tanda Cakar atau Goresan

Bukan hal yang aneh jika rakun menyerang secara berkelompok, jadi Anda mungkin juga akan melihat bekas cakar atau goresan di beberapa sisi kandang ayam. Bekas cakar bisa menjadi pertanda terbaik bahwa rakun sedang mencoba masuk.

Rakun, seperti predator lainnya, cenderung kembali setelah mereka menyadari bahwa mereka dapat masuk ke kandang ayam Anda. Oleh karena itu, Anda harus memastikan bahwa rakun tidak dapat mengakses kandang ayam di masa mendatang.

Kami menyukai kandang ayam yang tebal, kokoh, dan aman yang terbuat dari kayu solid. Struktur kandang ayam yang dapat diandalkan sulit untuk dilewati oleh semua pemangsa ayam terkuat sekalipun. Jadi, mudah-mudahan, kandang ayam yang kokoh dapat membantu mencegah rakun berada di luar. Kami juga pernah membaca cerita horor tentang rakun yang merobek anggota tubuh dan kepala ayam melalui pagar kawat. Itulah alasan lain mengapa kami menghargai kandang ayam kayu yang tebal dan kokoh.Jaga kawanan Anda tetap aman!

Apa yang Dimakan Rakun?

Rakun adalah omnivora, seperti omnivora lainnya, rakun memakan apa saja yang bisa mereka dapatkan. Omnivora memakan buah, sayuran, makanan laut, ayam, dan apa saja yang memiliki nilai gizi. Jika Anda membiarkan tong sampah terbuka di malam hari, Anda mungkin tahu bahwa rakun akan makan langsung dari tong sampah Anda!

Berikut adalah beberapa makanan yang mungkin dimakan rakun.

Buah dan Kacang-kacangan

Rakun suka makan buah dan kacang-kacangan. Mereka suka makan ini selama musim gugur. Dengan begitu, mereka memiliki cukup lemak untuk bertahan hidup selama musim dingin ketika makanan menjadi langka.

Hewan Air Tawar

Rakun, seperti hewan lainnya, membutuhkan sumber air tawar. Ketika mereka minum air dari kolam, danau, atau sungai terdekat, mereka mungkin mengambil kesempatan untuk membunuh beberapa makanan laut juga. Mereka suka makan udang karang, katak, dan bahkan kepiting.

Cacing dan Serangga

Jika rakun dekat dengan daratan, mereka akan memakan cacing, serangga, dan hewan pengerat lainnya jika mereka dapat menemukannya. Rakun juga diketahui memakan telur dari semua jenis. (Kami membaca dari sumber yang dapat dipercaya bahwa rakun senang memakan cacing selama musim semi dan musim gugur).

Ayam, Unggas, dan Telur

Tentu saja, rakun juga akan memakan ayam, tetapi ayam dewasa terlalu besar untuk mereka bawa pergi, sehingga mereka cenderung melahap daging yang mereka inginkan di dalam kandang ayam Anda. Jika ada telur atau bayi ayam di dalam kandang Anda, rakun mungkin akan membawanya pergi dan memakannya.

Sampah, Limbah Berlebih, Makanan Kucing, Dan Lain-Lain

Ingatlah bahwa rakun juga akan memakan makanan manusia. Usahakan untuk menyimpan sampah di tempat yang tidak bisa dimasuki oleh rakun. Jika rakun merasa bisa masuk ke tempat sampah Anda, kemungkinan besar mereka akan membuat rumah di dekatnya, dan mungkin Anda akan melihatnya lagi di masa depan. Atau mungkin di malam hari!

Rakun tidak hanya datang ke rumah Anda pada malam hari, bersembunyi di balik bayang-bayang. Seperti yang Anda lihat di sini, terkadang, rakun dapat berburu di siang hari bolong! Jika Anda ingin mencegah pemangsa unggas ini menambahkan kawanan unggas Anda ke dalam menu makanan rakun, maka jangan membuatnya mudah untuk mereka. Mulailah dengan menjaga kebersihan! Rakun senang memakan berbagai sisa makanan - termasuk makanan hewan peliharaan, makanan kucing, dan ayamJaga kebersihan, jangan mengundang rakun masuk ke halaman Anda dengan menyediakan makan siang gratis, dan selalu jaga agar ayam-ayam Anda tetap terkunci rapat di malam hari (dan ingat, rakun dapat menyerang ayam-ayam Anda dengan cara dirantai).

Cara Melindungi Ayam Anda Dari Rakun

Jika Anda ingin mencegah rakun menyerang ayam Anda dan menjaga ayam Anda tetap aman, Anda harus membuat rumah dan kandang ayam Anda tidak terlalu menarik bagi mereka. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu.

1. Mengamankan Semua Sumber Makanan

Beritahukan kepada rakun bahwa dapur sudah ditutup, dan beritahukan bahwa mereka tidak akan menemukan makanan di rumah Anda! Anda harus mengunci tempat sampah dan tempat daur ulang. Letakkan tempat sampah di tempat yang tidak bisa dimasuki oleh rakun, dan jangan lupa untuk mengunci makanan ayam, makanan anjing, dan makanan ternak, serta bersihkan pemanggang BBQ Anda.

2. Kumpulkan Telur Anda

Semoga kandang ayam Anda terkunci rapat, sehingga rakun tidak bisa masuk, tetapi kami tetap menyarankan untuk mengumpulkan telur secara teratur. Jangan tinggalkan telur Anda semalaman.

3. Miliki Pagar yang Kuat

Pastikan Anda menggunakan pagar rantai yang kuat, kain keras, kawat ayam berkekuatan ekstra, atau penghalang lain yang dapat menahan cakar rakun. Ingatlah bahwa rakun adalah pemanjat yang sangat baik dan dapat memotong kawat yang sederhana. Pagar harus mencapai beberapa meter di udara dan terkubur di bawah tanah untuk mencegah rakun menggali di bawahnya.

4. Gunakan Kunci yang Kokoh!

Kunci kandang ayam Anda dengan kunci nomor atau gembok yang kuat. Rakun dapat memotong kunci gerendel yang sederhana.

Di sini terlihat seekor rakun yang sedang bersantai di dalam gudang yang tinggi. Kami tidak yakin bagaimana ia bisa masuk ke dalam. Namun kami telah membaca dari berbagai sumber terpercaya bahwa rakun dapat membuka kunci dasar. Rakun sangat cerdas! Pastikan kandang ayam, gudang, dan loteng Anda memiliki kunci anti rusak.

5. Pertimbangkan Cahaya Terang dan Suara Keras

Rakun tidak suka ditemani manusia saat mereka sedang asyik bermain di tengah malam! Anda mungkin ingin menggunakan detektor gerakan yang mengeluarkan suara keras dan menghasilkan cahaya terang saat mendeteksi adanya rakun. Atau, Anda bisa meneriaki mereka (dari jarak yang aman, mudah-mudahan dari jendela dapur Anda), sehingga Anda bisa menakut-nakuti rakun saat mereka mengintai.

6. Dapatkan Bantuan Pengendalian Hama Profesional

Jika rakun tidak mau meninggalkan ayam Anda, jangan menyerah. Mintalah bantuan! Anda dapat mempertimbangkan untuk menghubungi petugas pengendali hewan untuk membantu mengusirnya. Mereka menangani hal semacam ini setiap saat dan dapat membantu menghalau rakun.

Lihat juga: Lapisan-lapisan Hutan Pangan Permakultur Bagian 4: Pohon Bawah dan Kanopi

Apakah Rakun Memakan Ayam? Tanya Jawab

Beberapa pertanyaan yang paling sering ditanyakan oleh teman-teman homesteading kami tentang rakun dan menjaga keamanan ayam di halaman belakang rumah adalah sebagai berikut.

Akankah Rakun Memakan Seluruh Ayam?

Mungkin. Rakun bisa saja memakan seluruh bayi ayam, tetapi mereka dikenal sebagai hewan yang boros. Rakun cenderung mengincar daging bagian dada, dan mungkin meninggalkan kepala dan isi perutnya.

Apakah Amonia atau Kapur Barus Dapat Membasmi Rakun?

Jangan pernah menggunakan kapur barus atau pestisida buatan lainnya di dekat ayam Anda! Sumber-sumber yang ada memang berbeda-beda dalam hal keampuhan mengusir rakun dengan bau yang tidak sedap. Ada beberapa bau tertentu yang tidak disukai rakun, misalnya, kita membaca bahwa kapur barus dapat mengusir rakun dari tempat yang tertutup.

Apakah Amonia atau Kapur Barus Dapat Membasmi Rakun?

Jangan pernah menggunakan kapur barus atau pestisida buatan lainnya di dekat ayam Anda! Sumber-sumber yang ada memang berbeda-beda dalam hal keampuhan mengusir rakun dengan bau yang tidak sedap. Ada beberapa bau tertentu yang tidak disukai rakun, misalnya, kita membaca bahwa kapur barus dapat mengusir rakun dari tempat yang tertutup.

Namun, kami telah membaca dari beberapa sumber terpercaya bahwa kapur barus tidak aman untuk ayam. Mengamankan kandang ayam Anda agar rakun tidak dapat mengaksesnya adalah cara yang jauh lebih baik, lebih aman, dan lebih bijaksana untuk melindungi ayam Anda.

Bagaimana Cara Melindungi Ayam Saya Dari Rakun?

Mulailah dengan menghilangkan hal-hal yang menarik perhatian rakun. Amankan atau singkirkan makanan berlebih, mangkuk air, tempat sampah yang tidak aman, dan sisa makanan. Jangan membunyikan bel makan malam untuk rakun! Anda juga dapat melindungi ayam Anda dari rakun dengan gembok yang kokoh, pagar yang diperkuat, atau kawat ayam.

Kesimpulan

Memelihara ayam di halaman belakang rumah adalah pekerjaan yang berat. Hal terakhir yang Anda butuhkan adalah stres karena rakun memakan atau membunuh ayam Anda.

Kami harap panduan perlindungan ayam kami dapat membantu mengamankan kawanan ayam Anda dari rakun dan predator unggas lainnya!

Sebagai rangkuman dari pengalaman kami, rakun memang memakan ayam. Kami menyarankan agar kandang ayam Anda tetap aman dan terkunci rapat di malam hari.

Dan jangan lupa untuk jaga agar halaman Anda bebas dari sumber makanan yang memikat rakun ke halaman Anda sejak awal. Rakun datang untuk mengambil sampah Anda, lalu mereka akan tinggal untuk mengambil ayam-ayam Anda!

Jika Anda mengikuti tips-tips di atas, ayam-ayam Anda mungkin akan jauh lebih aman dan lebih bahagia!

Sekali lagi terima kasih telah membaca.

Dan semoga hari Anda menyenangkan!

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.