Cara Mensterilkan Tanah Dengan Air Mendidih!

William Mason 12-10-2023
William Mason

Kita semua tahu bahwa panas tinggi membunuh kuman dari berbagai jenis.

Bagaimanapun juga, tubuh kita sendiri yang meningkatkan suhu untuk membunuh patogen.

Kita merebus, memanggang, atau memanggang makanan tidak hanya untuk membuatnya lebih mudah dicerna dan lebih enak, tetapi juga untuk membuatnya aman dan steril.

Dapatkah logika yang sama diterapkan pada tanah pot?

Mari kita gali untuk mengetahuinya.

Mengapa Anda Melakukan Sterilisasi Tanah?

Setelah Anda memiliki pengalaman negatif dengan hama dan penyakit, Anda akan menyadari betapa indahnya sterilisasi tanah! Tanah yang disterilkan adalah tanah yang segar, bersih, dan bebas hama.

Tanah membutuhkan mikroorganisme yang baik - bakteri dan jamur yang menciptakan nutrisi dan membuatnya lebih tersedia bagi tanaman. Namun, dalam beberapa kasus, lebih baik untuk membersihkan substrat. Untuk membunuh apa pun yang hidup di dalamnya!

Mari kita lihat beberapa contoh.

  • Tanah Anda terkontaminasi dengan parasit atau patogen yang menyebabkan penyakit; jika Anda memiliki tanaman yang sakit di dalam pot, tanah dari pot tersebut sangat mungkin terkontaminasi.
  • Sejalan dengan poin sebelumnya, semua substrat bekas dari pot lama sebaiknya disterilkan; serangga jamur umumnya menjajah substrat yang lembab dan dapat mendatangkan malapetaka pada tanaman baru Anda.
  • Anda bisa mendapatkan tanah berkebun dari toko sumber yang tidak dapat diandalkan dan Anda harus mensterilkan untuk berjaga-jaga.
  • Jika Anda sedang mempersiapkan bibit awal, memiliki media yang steril sangat menguntungkan karena bibit muda mudah menyerah pada infeksi jamur dan bakteri serta invertebrata; faktanya, serangan jamur gnat adalah alasan paling umum di balik kematian bibit.
Lihatlah bagaimana tungau laba-laba yang mengganggu ini menyerang tanaman stroberi. Mensterilkan tanah terlebih dahulu akan membunuh tungau laba-laba - dan telur-telurnya!

Seperti yang bisa Anda bayangkan, ada banyak perawatan kimia untuk sterilisasi tanah - mulai dari pestisida dan herbisida hingga biosida secara umum.

Namun, semua produk ini memiliki risiko lingkungan dan kesehatan, dan sebagian besar merupakan tidak-tidak dalam berkebun organik.

Itulah sebabnya para tukang kebun yang sadar selalu mencari metode sanitasi yang bersih, alami, dan ramah lingkungan yang bebas kerusakan.

Kebutuhan khusus tersebut membawa kita kembali ke awal cerita - menggunakan panas untuk membantu membunuh kuman.

Baca Selengkapnya - Panduan Pemula untuk Mengompos! Cara Membuat Tanah Super yang Sangat Sederhana!

Dapatkah Panas Digunakan untuk Mensterilkan Tanah?

Jika Anda memiliki masalah jamur atau benih yang tidak diinginkan di tanah Anda - air mendidih hampir pasti akan berhasil.

Seperti aplikasi lainnya, kita dapat memanfaatkan panas untuk membersihkan tanah dalam jumlah terbatas.

Metode yang umumnya direkomendasikan adalah memanggang atau memanaskan media pot dalam microwave.

Namun, beberapa orang tidak memiliki microwave, dan yang lainnya tidak menyukai ide memasukkan tanah ke dalam oven yang sama dengan yang mereka gunakan untuk menyiapkan makanan - ditambah lagi, memanggang tanah akan mengeluarkan bau yang aneh.

Jika tanah Anda kaya akan serpihan kayu, seluruh rumah Anda akan berbau seperti ada kebakaran hutan mini di sana!

Itulah sebabnya banyak pemilik wisma bertanya-tanya, "Bagaimana cara membersihkan tanah tanpa memanggangnya?"

Bagaimana dengan air panas yang mendidih?

Bagaimana Cara Mensterilkan Tanah Pot Dengan Air Panas?

Menyebutkan air mendidih sebagai metode desinfeksi tanah dapat memicu banyak pertanyaan dan komentar skeptis.

Lihat juga: Bisakah Ayam Makan Brokoli?

Beberapa orang berpendapat bahkan pada suhu terpanas (100 derajat C atau 212℉), air mendidih tidak cukup panas untuk mensterilkan tanah; terlebih lagi, airnya mungkin akan menjadi lebih dingin saat Anda menuangkannya ke tanah.

Untuk menghilangkan mitos tersebut, mari kita lihat tabel praktis tentang organisme yang terbunuh pada suhu tertentu (terima kasih, Herbs at Home)!

Seperti yang Anda lihat, air panas akan membasmi makhluk kecil yang bermasalah di semua kelompok, dan bekerja dengan sangat baik untuk serangga dan invertebrata lainnya.

Agas yang mengganggu dan tungau laba-laba yang lebih mengganggu lagi akan mati segera setelah mereka bersentuhan dengan air panas atau uap karena mereka tidak memiliki perlindungan terhadapnya.

Tidak heran jika banyak tukang kebun telah berhasil menggunakan metode ini selama bertahun-tahun.

Satu-satunya hal yang perlu Anda pastikan adalah bahwa air panas memiliki waktu untuk melakukan pekerjaannya.

Menyisihkan waktu yang cukup berarti Anda tidak bisa mengandalkan hanya menuangkan air panas mendidih ke atas tanah dan berharap yang terbaik.

Baca Selengkapnya - Cacing Terbaik untuk Keberhasilan Kebun Sayur! Buatlah Tanah yang Ajaib!

Anda harus menemukan cara untuk melakukannya:

  1. Jaga agar tanah tetap basah kuyup atau terendam air panas.
  2. Cegah air menjadi terlalu dingin selama proses setengah jam.

Aturan umum lainnya yang penting adalah menggunakan air suling, air hujan, atau air yang telah dilunakkan. Jika Anda memiliki air keran yang sadah, garam mineral akan menumpuk di dalam tanah, yang pada akhirnya akan mempengaruhi pertumbuhan tanaman - atau bahkan membunuhnya.

Pilihan Kami Tanah Organik FoxFarm $34,32 $32,75 ($0,02/Ounce)

Tanaman kebun Anda yang lapar akan menyukai tanah organik FoxFarm yang kaya akan nutrisi, mengandung campuran premium guano kelelawar, coran cacing tanah, tepung kepiting, ikan laut, humus hutan, dan masih banyak lagi!

Dapatkan Info Lebih Lanjut Kami dapat memperoleh komisi jika Anda melakukan pembelian, tanpa biaya tambahan untuk Anda. 07/20/2023 17:15 WIB

Cara Mensterilkan Tanah Dengan Air Mendidih

Mari kita mulai bekerja!

Berikut ini dua metode sterilisasi tanah dengan air mendidih:

1. Mengukus Tanah di Atas Kompor

Mengukus air di atas kompor Anda akan memastikan suhu yang konsisten selama seluruh proses.

Berikut ini petunjuk umum mengenai cara melakukannya:

Lihat juga: 20 Pohon Buah yang Tumbuh di Tempat Teduh
  • Dapatkan panci masak yang besar - yang lama dari dapur Anda, atau beli yang bekas yang murah.
  • Masukkan media ke dalam dan rendam dengan air, pastikan ada cukup air untuk membuat sebagian mengambang di atas tanah.
  • Didihkan air, tidak perlu sampai ada gelembung - uap yang banyak juga menandakan bahwa suhunya sudah cukup tinggi.
  • Pertahankan selama setidaknya setengah jam.
  • Biarkan tanah benar-benar dingin (paling baik hingga keesokan harinya) dan lanjutkan dengan menggunakannya atau mengubahnya dengan pupuk atau kompos yang lambat lepas.

Untuk kenyamanan, Anda dapat melakukannya di luar jika Anda memiliki dapur musim panas atau membeli hot plate yang murah untuk tujuan tersebut.

Berikut ini adalah video yang menampilkan cara mensterilkan tanah Anda dengan uap panas.

2. Menuangkan Air Panas ke Atas Tanah

Anda tidak perlu merebus atau mengukus tanah secara aktif sepanjang waktu jika Anda memastikan isolasi yang tepat.

  • Ambil ember yang cukup besar yang terbuat dari logam tebal; beberapa orang bahkan menggunakan ember atau kotak plastik, tetapi saya tidak akan melakukannya karena insulasi tidak cukup, ditambah lagi plastik dapat melepaskan semua jenis bahan kimia berbahaya ke dalam tanah saat terkena panas.
  • Masukkan tanah ke dalam ember.
  • Didihkan air di atas kompor Anda. Pastikan Anda menyiapkan air dalam jumlah yang cukup - banyak substrat yang bisa terendam dalam banyak air.
  • Tuangkan air mendidih ke atas tanah dan aduk. Tanah harus benar-benar jenuh dan basah.
  • Anda bisa menuangkan tanah ke dalamnya dan menjenuhkannya dengan air yang sudah direbus.
  • Tutupi bagian atas tanah dengan aluminium foil atau dengan penutup logam dan biarkan selama setidaknya setengah jam.
Jamur agas adalah salah satu hal terburuk yang dapat ditampung oleh tanah Anda! Itulah mengapa mensterilkan tanah dapat menjadi tindakan pencegahan yang bijaksana.

Selain itu, Anda dapat mengontrol suhu tanah dengan termometer yang sesuai selama periode "memasak".

Ringkasnya - Dapatkah Air Mendidih Mensterilkan Tanah? Atau Tidak?

Terlepas dari para penentangnya, banyak contoh sukses yang membuktikan bahwa air panas mendidih dapat mensterilkan tanah.

Rahasianya adalah memastikan bahwa tanah tetap cukup panas untuk waktu yang cukup lama untuk membiarkan panas melakukan keajaibannya.

Ingatlah bahwa tanah yang "dimasak" akan menjadi steril dan tidak memiliki unsur hara yang dapat digunakan. Jika Anda berencana untuk menanam tanaman dewasa di dalamnya, Anda harus mengubahnya dengan kompos atau pupuk organik - tetapi itu adalah cerita yang sama sekali berbeda!

Apa pengalaman Anda dengan metode sterilisasi tanah dengan air mendidih? Beri tahu kami di kolom komentar!

Pilihan Kami Miracle-Gro Raised Bed Soil $26,92 ($17,95 / Kaki Kubik)

Campuran organik dari Miracle-Gro ini akan memberikan keuntungan yang luar biasa bagi kebun sayur Anda. Campuran tanah ini dapat digunakan untuk kebun herbal, kebun bunga, buah-buahan, dan sayuran.

Dapatkan Info Lebih Lanjut Kami dapat memperoleh komisi jika Anda melakukan pembelian, tanpa biaya tambahan untuk Anda. 19/07/2023 09:15 WIB

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.