Cara Menanam Lidah Buaya Tanpa Akar

William Mason 12-10-2023
William Mason

Jika Anda belum pernah mencoba memperbanyak sukulen, Anda akan kagum dengan betapa mudah dan menyenangkannya! Tidak seperti tanaman fussier lainnya, sukulen seperti lidah buaya akan menumbuhkan akar dengan sedikit dorongan, sehingga memudahkan kita untuk mengubah satu tanaman menjadi banyak tanaman.

Lihat juga: Cara Membangun Ruang Bawah Tanah yang Murah

Dalam panduan lidah buaya tanpa akar ini - kami membagikan tips terbaik kami agar Anda dapat memperbanyak dan membudidayakan lidah buaya tanpa repot. Kami juga memberikan tips budidaya bahkan jika Anda memiliki anakan lidah buaya kecil yang tidak memiliki akar yang tepat.

Kedengarannya bagus?

Mari kita mulai!

Cara Menanam Lidah Buaya Tanpa Akar

Anakan lidah buaya tanpa akar harus dibiarkan mengeras selama dua hari, kemudian ditanam ke dalam media tanam yang cocok untuk sukulen. Daun lidah buaya dibudidayakan dengan cara yang sama, tetapi membutuhkan waktu hingga dua minggu untuk mengeraskan permukaan yang dipotong sebelum ditanam.

Cara terbaik untuk menanam lidah buaya tanpa akar adalah dengan membudidayakan anakan lidah buaya. Anakan lidah buaya adalah cabang tanaman kecil yang tumbuh di sekitar tanaman lidah buaya Anda. Kami membaca dari Arizona University Extension bahwa anakan lidah buaya Anda dapat membutuhkan waktu hingga satu bulan - atau lebih lama lagi untuk mengembangkan akar.

Bagaimana Cara Membasmi Anak Anjing Lidah Buaya Saya?

Ya, istilah lidah buaya anak anjing Tanaman lidah buaya tidak memiliki anakan yang lembut, tetapi kata anakan digunakan untuk menggambarkan bagian tanaman yang disebut offset. Anakan lidah buaya adalah tanaman mini yang tumbuh di sisi tanaman utama.

Offset ini dapat dengan hati-hati dikeluarkan dari tanaman induk dan diperbanyak untuk membuat spesimen lidah buaya baru. Beli satu, gratis satu! Lidah buaya yang sehat akan menghasilkan beberapa anakan, yang berarti Anda bisa memiliki banyak tanaman untuk dibagikan kepada keluarga dan teman-teman Anda.

Waktu terbaik untuk memisahkan lidah buaya adalah selama periode semi-dormansi, di musim dingin dan awal musim semi. Seluruh tanaman harus dikeluarkan dari potnya. Dan tanahnya dengan lembut disikat dari akarnya.

Anakan lidah buaya yang sehat dan berakar dapat diiris dari tanaman induknya dengan pisau tajam. Anakan lidah buaya harus dibiarkan di tempat yang hangat dan gelap selama beberapa hari agar bagian yang dipotong mengeras, dan kemudian dapat ditanam ke dalam campuran tiga bagian kompos kaktus dan satu bagian tanah pot.

Dan sesederhana itu! Anak lidah buaya Anda dilengkapi dengan sistem akar yang baru dikembangkan, sehingga ia akan dengan cepat menjadi mapan di rumah barunya.

Anda mungkin bertanya-tanya seberapa besar tanaman lidah buaya berkembang tanpa akar. Pertanyaan ini mengingatkan kita pada sebuah artikel yang kita baca di University of Florida Extension tentang menanam lidah buaya. Artikel lidah buaya mereka mencatat bahwa Anda dapat menjaga lidah buaya Anda tetap berukuran kecil dengan membiarkannya tumbuh di dalam pot kecil. Wadah kecil memadatkan sistem akar lidah buaya - dan menghambat pertumbuhannya. Anda juga bisa menyimpan tanaman lidah buaya Anda diwadah yang lebih besar jika Anda ingin tumbuh lebih besar.

Bisakah Anda Menumbuhkan Anak Lidah Buaya Tanpa Akar?

Metode untuk mereproduksi lidah buaya ini cukup jika anakan lidah buaya Anda memiliki akar, tetapi bagaimana jika Anda tidak memiliki sistem akar yang sehat?

Anda dapat menanam anakan lidah buaya tanpa akar, tetapi mereka mungkin tidak akan sesukses saudara mereka yang berakar.

Hal yang hebat tentang sukulen seperti lidah buaya adalah mereka dapat bertahan hidup untuk waktu yang lama tanpa akar - lagipula, mereka terisi dengan air! Jadi yang perlu Anda lakukan adalah menyediakan kondisi yang tepat dan bersabar sementara tanaman lidah buaya Anda menumbuhkan akar baru.

Bagaimana Cara Mendapatkan Akar Pada Tanaman Lidah Buaya Saya?

Setelah mengeluarkannya dari tanaman induk, lidah buaya yang tidak berakar harus dibiarkan di tempat gelap yang hangat untuk dua atau tiga hari Menempatkan tanaman lidah buaya Anda di tempat yang hangat dan gelap sangat penting untuk memungkinkan permukaan yang rusak menjadi kalus dan mencegah pembusukan.

  1. Isi wadah kecil dan dangkal dengan campuran tanah yang subur. Atau campuran kompos pot dan pasir.
  2. Buatlah lubang kecil pada media tanam dan doronglah bagian dasar offset secara perlahan ke dalam lubang.
  3. Kencangkan kompos di sekeliling alas offset untuk menahannya di tempatnya.

Seiring waktu, anakan lidah buaya Anda akan mengembangkan sistem perakaran baru dan menjadi tanaman yang mapan. Berhati-hatilah untuk tidak menyiramnya secara berlebihan karena rentan membusuk - semprotan mingguan dengan water mister sudah cukup.

Jika Anda memutuskan untuk memotong anakan lidah buaya segar dari akar lidah buaya Anda - pastikan Anda tidak menyiramnya secara berlebihan! Kami telah membaca dari berbagai sumber terpercaya (termasuk PlantVillage di PennState dan Contra Costa County UC Master Gardener Program) bahwa menyiram tanaman lidah buaya dan anakan secara berlebihan dapat melukai akarnya. Kami juga membaca bahwa tanaman lidah buaya Anda adalah tanaman sukulen yang menyukai kekeringan dan hanya perlu disiram di sekitarsekali seminggu - tetapi kurangi di musim dingin. Jangan menggenangi tanaman lidah buaya Anda - atau anakan!

Bisakah Anda Menanam Lidah Buaya Dari Daun?

Anda dapat menanam lidah buaya dari daun, meskipun metode ini lebih sulit dan memiliki tingkat keberhasilan yang lebih rendah daripada menanam anakan lidah buaya.

Menumbuhkan lidah buaya dari daun:

  1. Ambil daun yang ada di sekitar tiga atau empat inci panjang.
  2. Menggunakan pisau yang bersih dan tajam, potong daunnya pada sudut ke bawah dari tanaman induk.
  3. Mengambil beberapa daun adalah ide yang baik jika Anda memiliki tanaman yang cukup besar, karena tidak semuanya akan tumbuh dengan baik.
  4. Permukaan daun yang dipotong sangat rentan terhadap pembusukan dan harus diberi waktu untuk menutupnya Biarkan hingga dua minggu di tempat yang hangat dan cerah sampai permukaan yang dipotong kering dan tertutup lapisan putih.
  5. Isi panci kecil dengan media tanam yang sesuai untuk sukulen, dan buat lubang di tengahnya. Tempatkan permukaan potongan ke dalam lubang, kubur sekitar sepertiga bagian daun. Tekan tanah ke tempatnya agar daun tetap aman.

Anda dapat meningkatkan peluang keberhasilan Anda dengan metode ini dengan menggunakan hormon perakaran untuk merangsang perkembangan akar. Alternatif alami untuk hormon perakaran meliputi kayu manis dan madu .

Lihat juga: 15 Ide Lari Anjing Pernahkah Anda memperhatikan tanaman lidah buaya Anda memiliki cabang-cabang kecil yang tumbuh di dalam pot? Itu karena tanaman lidah buaya Anda berkembang biak melalui akarnya! Cabang-cabang lidah buaya disebut anakan lidah buaya. Anakan lidah buaya Anda tidak akan tumbuh dengan sangat cepat, tetapi jika Anda memberikan ruang yang cukup bagi akarnya untuk berkembang, mereka dapat tumbuh dengan sangat tinggi. Sebagian besar sumber yang kami pelajari menyebutkan bahwa tanaman lidah buaya dapat mencapai sekitarNamun beberapa sumber mengatakan beberapa kultivar lidah buaya dapat meregang lebih tinggi dari tiga kaki!

Baca Selengkapnya!

  • 15 Pohon Buah yang Tumbuh di Tempat Teduh [Akan Mengejutkan Anda!]
  • 13 Tomat Terlezat dan Terbaik untuk Wadah dan Pot
  • 9 Tanaman Tomat Terbaik untuk Keranjang Gantung [Varietas Super Produktif!]

Dapatkah Anda Menanam Kembali Daun Lidah Buaya yang Patah?

Kecelakaan bisa saja terjadi, dan daun tanaman lidah buaya dapat dengan mudah patah! Jika hal ini terjadi saat mengelola tanaman lidah buaya Anda, jangan panik! Anda mungkin dapat mengubah bencana menjadi kemenangan dan menumbuhkan tanaman yang sama sekali baru.

Pertama, sebaiknya rapikan permukaan yang rusak. Daun lidah buaya sangat rentan terhadap pembusukan dan penyakit, jadi potonglah jaringan yang rusak dengan pisau yang steril dan tajam untuk menyisakan permukaan yang halus.

Biarkan daun di tempat yang hangat sampai permukaan potongan mengering dan membentuk lapisan putih, dan diperkirakan akan memakan waktu hingga dua minggu.

Daunnya kemudian bisa ditanam ke dalam campuran tanah pot dan pasir, di mana pada akhirnya akan tumbuh akar baru. Jangan panik jika daunnya sedikit menyusut, karena ini semua adalah bagian dari prosesnya!

Bisakah Lidah Buaya Tumbuh Akar Dalam Air?

Menumbuhkan akar lidah buaya di dalam air bisa jadi sulit karena tanaman ini sangat rentan terhadap pembusukan. Mereka lebih menyukai media tanam yang lebih kering dan tidak mudah kering, seperti campuran tanah pot dan kompos kaktus. Tanaman sukulen beradaptasi untuk tumbuh dalam kondisi kelembapan rendah, dan menempatkan lidah buaya di dalam air bukanlah cara terbaik untuk memperbanyaknya.

Anda dapat mencoba menggantungkan anakan lidah buaya di atas air sebagai eksperimen yang menyenangkan dengan anak-anak untuk melihat apakah mereka akan menumbuhkan akar ke dalam air. Tetapi untuk peluang keberhasilan terbaik, kami sarankan untuk tetap menggunakan metode di atas.

Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, jika Anda tidak memiliki pilihan anakan lidah buaya berakar untuk diperbanyak, menanam lidah buaya tanpa akar adalah pilihan terbaik berikutnya! Membudidayakan lidah buaya tanpa akar adalah cara terbaik untuk menanam tanaman lidah buaya bersama dengan banyak kultivar sukulen lainnya. Rahasia keberhasilannya adalah memastikan permukaan yang dipotong kering sebelum ditanam. Dan jaga agar media tanam sedikit lembab - tetapi tidak tergenang air.

Bagaimana dengan Anda, apakah Anda memiliki pengalaman menanam lidah buaya tanpa akar?

Jika ya - kami akan senang mendengar rahasia sukses tanaman lidah buaya Anda!

Atau - jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut tentang tanaman lidah buaya tanpa akar, kami mengundang Anda untuk bertanya.

Sekali lagi kami ucapkan terima kasih karena telah membaca.

Semoga hari Anda menyenangkan!

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.