Berapa Banyak Sapi Per Acre yang Dapat Anda Pelihara di Negara Bagian Anda?

William Mason 12-10-2023
William Mason

Jika Anda akan beternak sapi, Anda harus mengetahui berapa banyak sapi per hektar yang dapat Anda pelihara di negara bagian Anda. Jumlah sapi yang dapat Anda pelihara tanpa merusak tanah berbeda-beda di setiap negara bagian, jadi Anda harus melakukan penghitungan berdasarkan jumlah unit hewan, lama musim penggembalaan, dan tingkat stok.

Perhitungan Berapa Banyak Sapi Per Acre

Ada perhitungan sederhana untuk membantu Anda menghitung berapa banyak lahan yang Anda butuhkan untuk sapi-sapi Anda.

Luas Padang Penggembalaan yang Dibutuhkan = (Jumlah Unit Ternak x Lama Musim Penggembalaan)/ Tingkat Penebaran.

Lihat juga: 5 Cara Sederhana untuk Memulai Gaya Hidup Permakultur

Jangan khawatir jika hal ini terdengar rumit, kita akan mengatasinya bersama-sama.

Unit Hewan

Sapi seberat 1.000 pon adalah satu Animal Unit (AU). Jadi, sapi seberat 1.400 pon adalah 1,4 AU dan sapi seberat 3.500 pon adalah 3,5 AU.

Mari kita ambil sapi seberat 1.400 pon yang tidak terlalu mengintimidasi sebagai contoh!

Lama Musim Penggembalaan

Panjang Musim Penggembalaan adalah berapa lama Anda ingin menggembalakan sapi dalam setahun. Jika Anda memelihara sapi dengan pakan kering di kandang selama beberapa bulan dalam setahun, Anda tidak perlu memasukkan bulan-bulan ini.

Katakanlah Anda ingin menggembalakan sapi Anda selama 6 bulan dalam setahun.

Tingkat Stok

Tingkat Penebaran bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya, dan bahkan dari satu peternakan ke peternakan lainnya. Misalnya, di Texas Barat, Anda membutuhkan minimal 6 kali lebih banyak padang rumput asli per AU daripada di Texas Timur.

Tingkat Penebaran juga akan berubah dari tahun ke tahun tergantung pada kondisi iklim. Jika Anda mengalami kekeringan di wilayah Anda, tingkat penebaran tidak akan sebaik itu.

Sebagai contoh, kita dapat mengatakan bahwa Anda memiliki tingkat penebaran 2,0 AU per hektar. Jadi, dengan menggunakan contoh ini, Anda dapat menghitung bahwa: (1,4 AU x 6 bulan) / Tingkat Penebaran 2 = 4,2 hektar).

Atau dengan kata lain: (1,4 x 6) / 2 = 4,2

Ini berarti bahwa saya membutuhkan 4,2 hektar per ekor sapi di peternakan saya.

Lihat juga: Cara Menyalakan Gergaji Mesin yang Terendam Banjir

Menjalankan Lebih Banyak Sapi Per Acre

Jika Anda ingin menjaga kualitas tanah Anda, Anda tidak dapat memelihara terlalu banyak sapi per hektar, namun Anda dapat memaksimalkan penggunaan setiap hektar dengan merotasi hewan yang berbeda.

Sebagai contoh, Anda dapat membiarkan ayam-ayam Anda berkeliaran di ladang setelah sapi-sapi tersebut dikeluarkan. Mereka akan menggaruk-garuk tanah dan membantu mempersiapkannya untuk pertumbuhan baru. Mereka juga mempercepat penguraian kotoran sapi untuk menyuburkan tanah dan memakan banyak parasit yang dapat mengganggu sapi Anda.

Anda juga dapat mengurangi musim penggembalaan sapi Anda, dengan memberi mereka pakan kering selama beberapa bulan dalam setahun. Dalam jangka panjang, hal ini dapat membebani Anda dengan biaya pakan yang sama besarnya dengan biaya yang hilang akibat berkurangnya jumlah sapi.

Ini adalah enam dari satu dan setengah lusin yang lain!

Mengapa Harus Menghitung Berapa Banyak Sapi Per Ekar?

Penggembalaan yang berlebihan adalah kesalahan umum yang dilakukan oleh para peternak, dan hal ini menyebabkan berkurangnya keanekaragaman hayati di padang rumput Anda. Hal ini mendorong tanaman dan rumput yang invasif dan tidak asli untuk mengambil alih, sehingga Anda akan mendapatkan hijauan yang berkualitas lebih rendah.

Penggembalaan yang berlebihan juga menyebabkan degradasi tanah, yang sangat sulit untuk dipulihkan. Tidak hanya akan membuat pertumbuhan menjadi lebih sulit di masa depan, tetapi juga dapat menyebabkan penggurunan tanah Anda. Jika Anda menggembalakan ternak secara berlebihan di tanah yang disewakan kepada Anda, hal ini dapat menyebabkan pemutusan kontrak dan bahkan masalah hukum jika tanahnya rusak dalam jangka panjang.

Mencegah Penggembalaan Berlebihan

Jika Anda memiliki lebih banyak ternak daripada yang dapat terus merumput di tempat itu, Anda harus merotasi mereka ke padang rumput yang berbeda. Penting untuk merotasi ternak Anda melalui area penggembalaan yang berbeda, memberikan padang rumput waktu yang cukup untuk pulih sebelum membukanya untuk merumput lagi.

Ingatlah bahwa padang rumput akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih selama masa kekeringan. 25 hingga 30 hari biasanya merupakan waktu yang cukup untuk membiarkan padang rumput beristirahat setelah digembalakan.

Memperbaiki Tanah Setelah Penggembalaan Berlebihan

Jika Anda khawatir padang rumput Anda terlalu banyak digembalakan, Anda dapat membantu memulihkan tanah dan vegetasi dengan menggunakan pupuk hijau (juga dikenal sebagai tanaman penutup). Tanaman penutup meliputi soba, semanggi, dan gandum hitam.

Menanam tanaman penutup tanah akan melindungi tanah dari degradasi yang disebabkan oleh angin dan air, dan mencegah gulma invasif agar tidak berkembang biak.

  • Panduan menanam tanaman penutup gratis dari True Leaf Market

Setelah memilih tanaman penutup, Anda hanya perlu menabur benih di padang rumput yang terdegradasi. Hal ini diharapkan dapat mengungguli spesies invasif dan memperbaiki nitrogen dalam tanah sementara lahan membutuhkan waktu istirahat yang sangat dibutuhkan. Anda juga dapat memilih untuk menanam tanaman penutup yang dapat dimakan oleh ternak.

Jika memungkinkan, kami menyarankan agar Anda menjauhkan ternak dari lahan saat lahan tersebut sedang beristirahat dan membiarkan tanaman penutup membusuk kembali ke dalam tanah untuk mengembalikan kesuburannya. Bergantung pada seberapa parah degradasi tanah, Anda dapat memilih untuk menanam serangkaian tanaman penutup dalam jangka waktu beberapa tahun.

Kami harap artikel ini dapat membantu menjawab beberapa pertanyaan Anda! Perhitungan adalah tempat yang tepat untuk memulai, tetapi merumput di padang rumput Anda akan menjadi lebih intuitif dan tidak terlalu ilmiah seiring dengan bertambahnya kepercayaan diri Anda.

Ingatlah: jagalah tanah Anda, dan tanah Anda akan menjaga Anda! Silakan beri tahu kami jika ada pertanyaan lain yang ingin Anda jawab dan kami akan melakukan yang terbaik untuk membantu Anda!

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.