Cara Memetik Jagung yang Sempurna dari Kebun Anda

William Mason 15-08-2023
William Mason

Memetik tongkol jagung, baik di kebun sendiri atau di supermarket, bisa jadi lebih menantang daripada memetik sayuran atau buah lainnya. Sangat mudah untuk mengetahui apakah pisang sudah matang dari tampilan dan rasanya di tangan.

Jagung, bagaimanapun juga, bersembunyi di balik sekam, dan tidak tepat jika Anda membuka sekam untuk mengintip apa yang ada di dalamnya sebelum memetiknya.

Jagung adalah biji-bijian kebun yang populer karena jagung segar sering Rasanya jauh lebih beraroma daripada yang dibeli di toko Tukang kebun rumahan harus memastikan untuk memanen jagung pada waktu yang tepat, atau biji jagung akan menjadi terlalu keras untuk dimasak.

Mengidentifikasi Tongkol Jagung yang Matang

Menanam jagung di kebun sendiri merupakan pengalaman yang sangat berbeda dengan membeli jagung di pasar. Meskipun pelanggan mungkin terbiasa melihat jagung dengan satu ukuran di toko, jagung yang ditanam sendiri bisa menjadi besar atau kecil.

Satu hal yang harus disadari oleh para tukang kebun adalah bahwa seseorang harus tidak memilih jagung hanya berdasarkan ukurannya saja .

Lihat juga: 10 Kambing Terbaik untuk Pemula

Berikut ini adalah cara petani mengetahui apakah jagung mereka sudah siap dipanen:

1. Berdasarkan Perkiraan Waktu Panen Benih

Salah satu metode untuk menentukan apakah tongkol jagung siap dipetik adalah dengan memperkirakan waktu panen dari varietas benih yang Anda pilih untuk ditanam. Sebagian besar varietas jagung dapat dipanen sekitar 20 hari setelah Anda melihat bulir pertama.

Sebagian besar varietas jagung dapat dipanen sekitar 20 hari setelah tukang kebun melihat sutra pertama mereka Sutra jagung adalah untaian berserat yang ditemukan di bawah kulit jagung segar, yang membantu tanaman menghasilkan dan menerima serbuk sari.

Pada kemasan benih seharusnya tertera berapa lama waktu yang dibutuhkan sejak benih ditanam hingga jagung dapat dipanen, namun pemasok benih harus mengetahui jika tidak ada informasi mengenai hal ini.

2. Berdasarkan Warna Sutra Jagung

Ketika tiba waktunya untuk memanen jagung, sutra jagung harus coklat tua di seluruh bagian bukannya pirang terang.

The sekam Namun demikian, harus tetap tegas dan terlihat hijau tua.

Setidaknya harus ada satu tongkol jagung di dekat bagian atas setiap tangkai, tetapi beberapa tangkai bisa memiliki hingga dua tongkol. Tongkol yang lebih rendah pada tangkai mungkin terlihat lebih kecil daripada tongkol di bagian atas.

3. Berdasarkan "Tahap Susu"

Tukang kebun dapat memeriksa apakah tongkol jagung telah memasuki "tahap susu" dengan menarik bagian kulitnya, memastikan bahwa biji telah tumbuh di seluruh bagian jagung, kemudian menusuk biji jagung.

Tukang kebun dapat melakukan langkah ini dengan gambar kecil mereka, dan cairan seperti susu Biji jagung akan terasa empuk, sedangkan "susu" menandakan bahwa jagung siap dipanen.

Cairan bening Jika tidak ada cairan yang keluar dari jagung, berarti tanaman sudah melewati masa panen.

Cara Memanen Jagung

Panenlah jagung Anda di pagi hari. Peganglah tongkolnya, putar, lalu tarik hingga tongkolnya bebas dari tangkainya. Tongkol yang tersisa dapat menjadi tambahan yang bagus untuk tumpukan kompos Anda.

Waktu terbaik untuk memanen jagung adalah hal pertama di pagi hari .

Seseorang harus memegang telinga dengan meletakkan ibu jari di dekat bagian atas dan jari tengah di dekat pangkalnya.

Tongkol jagung kemudian harus ditarik dengan kuat ke arah tangkainya, memutar jauh Langkah ini relatif mudah dilakukan dan tidak membutuhkan banyak tenaga.

Batang jagung harus dicabut segera setelah tongkol jagung dipanen, dan dapat dipotong kecil-kecil, dengan panjang sekitar satu kaki.

Jika tukang kebun memiliki tumpukan kompos, batangnya dapat ditambahkan ke tumpukan tersebut dan bukannya dibuang.

Meskipun jagung sudah siap untuk dimasak dan dimakan, tukang kebun harus ingat untuk memanen jagung hanya cukup untuk dimakan Namun, semua tongkol jagung harus dipetik ketika sudah mencapai tahap susu.

Menyimpan Jagung Segar

Jagung paling enak dimakan dalam keadaan segar .

Setelah dipisahkan dari tangkainya, gula tanaman mulai berubah menjadi pati hingga rasa jagung mulai tumpul seperti jagung pipil yang dijual di toko bahan makanan.

Tukang kebun yang berniat untuk menjual jagung di pasar atau menyimpannya untuk teman dan keluarga harus mempertimbangkan beberapa cara untuk menyimpan hasil panen mereka.

Pertama, mereka dapat sisihkan jagung dalam air hangat sampai tiba waktunya untuk memberikannya. Air akan memastikan bahwa jagung tetap segar untuk sementara waktu.

Jika jagung hanya perlu disimpan selama beberapa hari, jagung dapat disimpan di lemari es .

Namun demikian, jika menahan untuk lebih dari seminggu jagung harus dimasukkan ke dalam freezer.

Memilih Tongkol Jagung Terbaik di Pasar

Mengupas kulit jagung saat Anda memilih sayuran terbaik di pasar petani bukanlah praktik yang baik, karena mengupas kulitnya dapat menyebabkan dehidrasi, yang berarti jagung tidak akan terasa seenak yang seharusnya.

Karena jagung bersembunyi di balik kulitnya, pelanggan tergoda untuk mengupas sebagian kulitnya untuk melihat biji jagung. Kegiatan ini tidak disukai dan tidak diterima di sebagian besar pasar atau toko bahan makanan.

Mengupas kulit dan memperlihatkan biji jagung mempercepat dehidrasi menyebabkan jagung menjadi lebih cepat bertepung dan kurang manis.

Sebagai gantinya, inilah yang harus dilakukan pelanggan saat mencari jagung yang sempurna di pasar:

1. Jika Kernel Terpapar, Periksalah

Jika sebagian kulitnya sudah terkelupas, pelanggan harus memilih jagung dengan biji yang terlihat montok dan cerah dan terasa kencang .

Jagung yang sudah mulai mengering mungkin memiliki penyok dan terasa keras.

2. Periksa Sekam

Sekam dengan lubang coklat kecil mengindikasikan adanya cacing atau serangga lain, sehingga harus tetap berada di luar keranjang belanja.

Warna kulitnya juga mengindikasikan kesehatannya.

Misalnya, jagung manis paling baik jika memiliki sekam hijau cerah yang tidak mengalami dehidrasi. Sekam harus dibungkus dengan rapat di sekeliling jagung.

Hindari sekam yang berwarna coklat, mulai berubah warna menjadi coklat, berlendir, kering, berjamur, atau rusak karena mungkin tidak disimpan dengan benar.

Lihat juga: Sayuran Terbaik untuk Tumbuh di British Columbia dan Iklim Dingin

3. Periksa Sutra Jagung

Sutra atau rumbai-rumbai di bagian atas kulit jagung harus coklat dan sedikit lengket .

Jika kulit jagung terlihat dan terasa kering, berarti jagung tersebut sudah tua. Jika kulit jagung berwarna hitam atau terasa basah, jagung tersebut mungkin sudah terlalu tua untuk dikonsumsi.

4. Peras Jagung dengan Lembut

Memencet sedikit jagung di dekat bagian atas telinga akan memungkinkan pelanggan untuk rasakan apakah biji di dalamnya montok .

Jika ada ruang atau lubang di antara biji jagung, itu berarti jagung tidak diserbuki atau dipanen dengan benar, dan mungkin juga rasanya kurang enak.

Nikmati jagung indah Anda! Jangan lupa untuk kunjungi True Leaf Market untuk mendapatkan benih jagung terbaik - dan bagikan tips memanen jagung Anda di bawah ini di kolom komentar!

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.