Cara Mengetahui Ubi Jalar Sudah Tidak Baik (4 Tanda yang Jelas + Tips untuk Membuatnya Awet)

William Mason 02-05-2024
William Mason

Tidak ada orang waras yang mau mencium atau memakan ubi busuk. Yuck. Dan Pee-U! Jadi kami berbagi bagaimana cara mengetahui apakah ubi jalar itu buruk atau masih bagus.

Itulah misi kami di sini hari ini, yaitu mempelajari kapan ubi jalar busuk dan tidak boleh dimakan.

Kami juga akan melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan ubi jalar untuk membalik , apa yang dapat Anda lakukan dengan ubi jalar manja, dan beberapa tips penyimpanan yang bagus untuk membuat ubi jalar Anda tetap enak selama mungkin.

OK, siap?

Mari kita langsung beraksi!

Cara Mengetahui Apakah Ubi Jalar Sudah Jelek

Ubi jalar adalah sayuran yang sangat mudah rusak - dengan kandungan air yang banyak! Tapi bagaimana cara mengetahui apakah ubi jalar sudah basi? Aturan praktis terbaik adalah mengikuti indra Anda! Perhatikan bintik-bintik putih berjamur, bau menyengat, dan bulu-bulu halus berwarna hijau. Jika ubi jalar terlihat dan berbau aman untuk dimakan, kemungkinan besar ubi jalar tersebut masih bagus. Tetapi jika Anda melihat kekacauan yang berjamur, seperti pada gambar di atas, saatnya untuk membuangnya ke tempat sampah.(Dan jangan khawatir. Kami akan membagikan beberapa tips terbaik kami untuk memastikan ubi jalar Anda tidak rusak sejak awal, sehingga Anda dapat menghindari ubi jalar yang berjamur!)

Semua orang tahu betapa bergizi dan lezatnya ubi jalar. Keluarga saya memakannya setidaknya beberapa kali setiap bulan, tentu saja tidak hanya pada saat Thanksgiving, tapi juga di luar itu!

Ubi jalar memiliki umur simpan yang panjang dibandingkan dengan makanan lainnya, tetapi dapat rusak dan menjadi tidak layak konsumsi jika Anda tidak menggunakannya dalam jangka waktu yang tepat.

Jadi, Anda bertanya-tanya bagaimana cara mengetahui apakah ubi jalar sudah busuk.

Kabar baiknya, ini sangat mudah!

Carilah empat tanda utama berikut ini.

  1. Biasanya jamur berwarna kabur, putih, hitam, atau hijau
  2. Aroma yang funky yang menangis, " Jangan makan aku!"
  3. Tekstur yang lembut atau lembek
  4. Kulit gelap atau bintik-bintik

Jika Anda melihat tanda-tanda ini pada ubi jalar Anda, mungkin lebih baik tidak memakannya. Ubi jalar harus keras, berbau seperti tanah, jika ada, dan tidak ditumbuhi jamur yang tidak jelas!

Apakah Ubi Jalar Tua Aman Dikonsumsi?

Kami menemukan sebuah dokumen legendaris dari Departemen Pertanian Amerika Serikat saat meneliti penyimpanan ubi jalar. Ini adalah Buletin Petani Nomor 970 - Penyimpanan Ubi Jalar! Informasinya sudah usang, karena diterbitkan pada bulan Mei 1918. Namun, sebagai penggemar berkebun, kami menyukai data pertanian jadul seperti ini! Panduan ini berisi beberapa wawasan tentang penanaman dan penyimpanan ubi jalar -termasuk kondisi penyimpanan ubi jalar yang ideal, rentang kelembaban dan suhu, dan lain-lain. Buku ini juga menunjukkan cara membangun rumah penyimpanan ubi jalar, dari nol!

Siapa sih yang tidak suka kentang goreng ubi jalar? Saya sendiri suka! Renyah di luar dan lembut di dalam. Mmmmm.

Namun, jika ubi jalar memiliki bintik-bintik hitam, bintik-bintik cokelat, bintik-bintik gelap lainnya, bintik-bintik lunak, atau tekstur yang lembek, Anda sebaiknya tidak memakannya.

Selain itu, mungkin tidak aman untuk makan sayuran akar bertepung seperti ubi jalar yang telah Anda simpan cukup lama. Dan tolong, singkirkan jika Anda melihat adanya jamur!

Medical News Today melaporkan bahwa ubi jalar yang matang merupakan sumber serat makanan, vitamin, mineral, dan fitonutrien lain yang sangat baik, seperti karotenoid dan antioksidan.

Namun, jika ubi jalar melewati tingkat kematangan optimalnya dan mulai membusuk, ubi jalar mungkin tidak lagi aman untuk dikonsumsi manusia. Hal ini karena ubi jalar yang busuk dapat mengembangkan penyakit yang berbahaya, seperti jamur yang tidak jelas, yang dapat membuat orang sakit.

Jadi, jika Anda ragu apakah salah satu sayuran akar bergizi ini baik atau buruk, mungkin lebih baik untuk mencari penggunaan lain selain memakannya. Kami akan mengulas beberapa hal yang dapat dilakukan dengan ubi jalar yang sudah tidak layak dikonsumsi sebentar lagi.

Namun sebelumnya, simaklah wawasan tentang ubi jalar yang diperoleh dari pengalaman berkebun tanaman umbi-umbian selama bertahun-tahun dan pelajari cara mengetahui apakah ubi jalar itu buruk!

Baca Selengkapnya!

  • Cara Memperbanyak Stek Tanaman Dengan Kentang, Madu, dan Kayu Manis
  • Bisakah Anda Makan Daun Kentang? Tip: Kami Tidak Merekomendasikannya! Inilah Alasannya!
  • Kentang Tak Tentu vs Kentang Pasti - Tips Menanam, Fakta, dan Lainnya!
  • Tanaman Pendamping Ubi Jalar - Tanaman Pendamping yang Baik dan Buruk
  • Cara Memulai Kebun Sayur dari Awal di Halaman Belakang Rumah Anda - Panduan Langkah-demi-Langkah!

Berapa Lama Sebelum Ubi Jalar Membusuk?

Kami telah menyimpan ubi jalar segar di ruang bawah tanah kami di atas meja kayu selama sekitar enam bulan tanpa masalah. Tapi Anda harus mengawetkannya terlebih dahulu! Anda dapat menyimpannya pada suhu 55 hingga 60 derajat Fahrenheit setelah diawetkan. Namun kami membaca peringatan menarik di situs web Post Harvest University of California, yang mengingatkan bahwa jika suhu penyimpanan jangka panjang melebihi 60 derajat, ubi jalar dapat bertunas!Kami juga membaca dari Iowa State Extension bahwa jika Anda menyimpan ubi jalar di bawah 55 derajat, rasanya akan rusak, dan dagingnya mungkin akan terlihat tidak enak (Ubi jalar seperti Goldilocks, membutuhkan kondisi suhu yang sempurna untuk penyimpanan jangka panjang, namun jika Anda memenuhi syarat tersebut - ubi jalar akan tetap aman selama berbulan-bulan).

Saya belum pernah bertemu dengan petani ubi jalar yang tidak khawatir dengan berapa lama panen mereka bertahan. Berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum ubi jalar menjadi busuk? Berapa lama umur simpan ubi jalar yang diterima?

Ternyata jawabannya tergantung pada beberapa faktor yang berbeda, termasuk yang berikut ini.

Lihat juga: Mengapa Bilah Gergaji Gergaji Saya Berasap?
  • Seberapa matang ubi jalar saat Anda memanen atau membelinya
  • Kondisi lingkungan tempat Anda menyimpan ubi jalar
  • Metode yang Anda gunakan untuk menyimpan ubi jalar Anda
  • Apakah Anda mengawetkan ubi jalar sebelum menyimpannya atau tidak (pengawetan sangat penting!)

Semakin matang ubi jalar saat Anda memanen atau membelinya, semakin sedikit masa simpannya sebelum mulai membusuk.

Satu-satunya cara untuk mengontrol hal ini adalah jika Anda menanam sendiri karena dengan begitu, Anda dapat menentukan waktu panen ubi mentah. Jika Anda membeli ubi jalar, Anda tidak dapat mengontrol kematangannya.

Ubi jalar dapat bertahan selama beberapa bulan jika disimpan dengan benar, jika tidak, tanda-tanda jamur bisa muncul, dan teksturnya bisa berubah.

Cahaya dan panas akan menyebabkan umbi-umbian seperti ubi jalar (dan kentang biasa) membusuk dan menghasilkan kecambah, dan tidak ada yang menginginkan hal itu.

Jadi, Anda harus selalu menyimpan ubi jalar di tempat yang gelap dan sejuk, seperti gudang akar atau jenis gudang kering lainnya. Itulah mengapa kami memiliki gudang akar!

Namun, jika Anda tidak memiliki ruang bawah tanah, pertimbangkan untuk menyimpan ubi jalar di lemari, lemari, atau dapur - di mana pun Anda bisa menghalangi cahaya dan menjaganya tetap dingin, itu sangat ideal!

Di bawah ini, kita akan melihat beberapa cara efektif untuk menyimpan ubi jalar, sehingga ubi jalar dapat bertahan selama mungkin.

Tetapi pertama-tama, pertimbangkan hal berikut ini.

Apakah Anda Masih Bisa Makan Ubi Jalar yang Sudah Bertunas?

Ingin ubi jalar Anda tidak rusak? Semuanya dimulai saat panen! Kami telah membaca dari beberapa artikel ilmiah bahwa ubi jalar sangat rentan rusak dan memar saat panen. Jika ubi jalar rusak selama waktu yang tidak terpisahkan ini - Anda bisa memperkirakan ubi jalar akan membusuk lebih cepat. Tidak ada lagi rasa manisnya! Tapi jangan khawatir. Mengawetkan ubi jalar Anda selama seminggu sebelum disimpanBerikut adalah panduan panen ubi jalar favorit kami dari Alabama A&M dan Auburn University Extension yang mengajarkan caranya. Mereka menyarankan untuk menempatkan ubi jalar di lokasi yang hangat dan lembab selama empat hingga tujuh hari (sekitar 80 hingga 86 derajat Fahrenheit). Kelembapannya harus berada pada kisaran 90 hingga 95. Pengawetan juga membantuubi jalar mengubah pati menjadi gula - menghasilkan rasa manis yang superior.

Paparan panas, cahaya, dan udara dapat menyebabkan semua varietas ubi jalar mulai bertunas.

Lihat juga: 10 Hal Penting untuk Taman Permakultur di Halaman Belakang Rumah

Apakah aman untuk memakan tanaman umbi-umbian bertepung yang memiliki kecambah? Bagaimana kita dapat mengetahui apakah ubi jalar tidak baik jika sudah bertunas?

Menurut Healthline, mungkin saja, tergantung pada apakah itu benar:

  • Mulai tumbuh jamur
  • Mulai membusuk
  • Bau yang menyengat
  • Kulit coklat
  • Tempat yang buruk

Itu bukanlah pertanda yang baik, dan Anda tidak boleh makan ubi jalar (atau jenis kentang lainnya) yang menunjukkan ciri-ciri tersebut atau pertumbuhan aneh lainnya. Tidak ada yang suka keracunan makanan!

Namun, jika ubi jalar terasa keras, tidak berbau, dan tidak menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan bakteri, jamur, atau jamur, dan jika tidak ada tanda-tanda infiltrasi serangga atau parasit? Maka Anda mungkin aman untuk memotong kecambah, masak dengan benar kentang manis dan sajikan bersama mentega dan krim asam.

(Atau, pilihlah sesuatu yang lebih gurih. Kulit ubi jalar sangat cocok dipadukan dengan gula merah dan garam halal!)

Yummy!

Bagaimana Cara Menyimpan Ubi Jalar Agar Tidak Cepat Basi?

Panen sebelum cuaca menjadi dingin sangat penting jika Anda ingin ubi jalar Anda menikmati masa simpan yang produktif dan panjang. Ketika editor kami dari New England menanam ubi jalar, mereka selalu gugup menunggu embun beku pertama. Embun beku dapat merusak ubi jalar Anda secara permanen - membuatnya menjadi busuk lebih cepat daripada yang Anda harapkan. (Kami bahkan membaca dari beberapa sumber berkebun yang kami percayai bahwaSuhu tanah serendah 50 derajat dapat merusak ubi jalar Anda! Kerusakan akibat embun beku akan membuat ubi jalar Anda lebih cepat busuk, karena ubi jalar tidak tahan terhadap suhu dingin seperti ubi jalar putih).

Menyimpan ubi jalar sama seperti menyimpan kentang merah, kentang putih, atau jenis kentang lainnya. Anda menyimpannya di dapur atau tempat lain yang tetap gelap dan sejuk sepanjang waktu.

Namun, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk memastikan bahwa Anda memaksimalkan waktu yang dibutuhkan ubi jalar Anda untuk mulai membusuk, termasuk yang berikut ini.

  1. Periksa ubi jalar Anda secara berkala. Perhatikan apakah ada kecambah, layu, berjamur, bakteri, pertumbuhan jamur, lembek, atau lengket. Jika Anda menemukan ubi yang seperti itu, buanglah dan singkirkan dari kentang sehat dan dapat dimakan. Tidak ada yang suka makan ubi jalar yang memiliki bintik-bintik hitam atau bintik-bintik lembek!
  2. Anda dapat membantu menjaga kelembapan ubi jalar dengan membilasnya dengan air dingin, lalu membungkusnya dengan tisu basah dan memasukkannya ke dalam kantong penyimpanan plastik berlubang, seperti Ziploc. Kemudian, Anda dapat memasukkan kantong penyimpanan tersebut ke dalam lemari es. Ubi jalar yang disimpan dengan cara ini dapat bertahan selama beberapa minggu dan masih dapat dimakan dengan sempurna.
  3. Anda juga dapat memperpanjang waktu penyimpanan kentang mentah dengan memasaknya dan kemudian menyimpannya di lemari es, sehingga kentang tetap sehat dan dapat dimakan hingga lima hari. (Kami pernah memakannya setelah seminggu, namun rasa dan teksturnya akan berkurang).

Terakhir, Anda dapat menyimpan ubi jalar hingga enam bulan dengan memotongnya menjadi beberapa bagian dan membekukannya. Kemas dalam kantong pembeku atau wadah kedap udara, lalu simpan di dalam pembeku untuk masa simpan yang lebih lama.

Tip Bermanfaat: Pastikan Anda memberi label pada wadah yang aman untuk dibekukan dengan tanggal di atasnya sehingga Anda tahu kapan waktunya untuk membuangnya. Menggunakan spidol tebal biasanya bekerja dengan baik. (Atau gunakan pembuat label dengan font besar sehingga Anda dapat dengan mudah membaca label!)

Apakah Ada yang Bisa Kita Lakukan Setelah Ubi Jalar Membusuk?

Apakah Anda memiliki lebih banyak ubi jalar daripada yang bisa Anda makan? Mungkin Anda khawatir ubi jalar menjadi busuk sebelum Anda bisa menikmatinya. Kalau begitu, pertimbangkan untuk membuat kentang goreng ubi jalar! Kentang goreng ubi jalar merupakan lauk yang sempurna untuk ayam goreng buatan sendiri, sup, salad, roti lapis, dan tumis sayuran! Dan kami menemukan resep kentang goreng ubi jalar yang lezat dari Iowa State Extension. Kami juga menemukan ubi jalar lainnyaResep kentang goreng di Mississippi State Extension - kali ini dengan kentang goreng ubi jalar pedas menggunakan penggorengan udara! Jangan lupa saus tomat yang banyak dan krim asam!

Sayangnya, terkadang ubi jalar yang terbaik sekalipun terlupakan terlalu lama dan membusuk. Sungguh memilukan melihat hasil panen Anda terbuang percuma - ubi jalar yang membusuk dan tidak bisa Anda nikmati.

Anda harus melepaskan kelezatan keripik ubi jalar yang renyah, kulit ubi jalar yang asin, dan resep ubi jalar yang menggugah selera lainnya.

Tetapi Anda harus terus maju, sesulit apa pun itu.

Tidak ada keracunan makanan bagi kami, terima kasih!

Jadi, apa yang dapat kita lakukan dengan ubi jalar yang membusuk?

Adakah cara positif untuk memanfaatkannya untuk membantu planet ini daripada hanya mengirimkannya ke tempat pembuangan sampah atau TPA?

Ya! Ada!

Pertimbangkan saran-saran ini.

  • Tambahkan ke tumpukan kompos Anda
  • Buanglah mereka ke hutan dan biarkan alam yang menanganinya
  • Potong bagian yang masih bagus dan berikan kepada hewan ternak

Tentu saja, terkadang, Anda mungkin menemukan ubi jalar yang sudah sangat busuk sehingga tidak ada gunanya lagi. Dalam kasus ini, mungkin yang terbaik adalah membuangnya dengan cara yang ramah lingkungan.

Pikiran Terakhir Tentang Menentukan Apakah Ubi Jalar Itu Buruk

Oke, kita berhasil! Kita telah belajar cara mengetahui apakah ubi jalar sudah busuk, rusak, atau masih aman dan layak untuk dimakan tanpa membuat kita sakit. Seperti kebanyakan hal lainnya, hal ini tergantung pada teknik yang masuk akal, seperti melihat pertumbuhan jamur atau memperhatikan apakah ubi jalar memiliki bau yang tidak sedap, seperti, yah, Anda tahu.

Terima kasih telah membaca dan semoga informasi yang disampaikan bermanfaat, dan selamat menikmati waktu yang menyenangkan, selamat makan ubi!

(Ya, saya yang mengarangnya!)

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.