Tanaman Terbaik untuk Ditanam di Kebun Bertahan Hidup Anda, Bagian 1: Dasar-dasarnya

William Mason 12-10-2023
William Mason

Dengan meningkatnya kerawanan pangan, memulai sebuah kebun bertahan hidup mungkin pernah terlintas di benak Anda lebih dari satu kali. Meskipun kita biasanya memiliki cukup makanan yang diproduksi dan dijual setiap hari, krisis saat ini telah mengingatkan sebagian besar dari kita akan kemungkinan bahwa rak-rak di toko kelontong lokal suatu saat nanti akan kosong.

Dengan semua kekacauan dan ketidakpastian yang terjadi di dunia, sekarang adalah waktu yang tepat untuk menjadi sedikit lebih mandiri dan menanam kebun sayur yang memberi makan Anda dan keluarga Anda! Memulai berkebun dapat menjadi cara yang bagus untuk mengajak keluarga keluar rumah lebih sering, dan dapat memberi Anda ketenangan pikiran karena mengetahui dari mana makanan Anda berikutnya berasal.

Ditambah lagi, beberapa tanaman kebun bertahan hidup terbaik sebenarnya cukup mudah untuk ditanam! Dalam artikel ini, saya akan membuat daftar beberapa tanaman yang mudah untuk memulai, serta beberapa informasi dasar yang akan membantu Anda membuat kebun Anda berjalan!

Lihat juga: Tanaman Terbaik untuk Ditanam di Kebun Bertahan Hidup Anda Bagian 2: 16 Tanaman Keras Esensial yang Tidak Biasa

Memulai Kebun Bertahan Hidup

Ada beberapa hal sederhana yang perlu diingat saat memulai kebun bertahan hidup yang baru. Misalnya, Anda memiliki pilihan untuk memulai dengan benih yang akan Anda semai atau membeli bibit dan tanaman dewasa dari pembibitan setempat. Jika Anda membeli benih, Anda sebaiknya memilih varietas non-transgenik agar Anda bisa menyimpan benih tersebut untuk ketahanan pangan ekstra!

Anda juga perlu memikirkan faktor-faktor lain seperti anggaran, ruang, dan sinar matahari yang tersedia untuk Anda, serta beberapa pertimbangan penting lainnya.

Rekomendasi: Menabung Benih untuk Kelangsungan Hidup Kebun Sayur dan Ketahanan Pangan Anda

Misalnya, apakah Anda memerlukan rumah kaca (untuk iklim dingin), atau apakah Anda akan menanam langsung ke tanah? Berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk merawat kebun Anda setiap minggu? Catatlah hal-hal ini saat Anda merencanakan kebun bertahan hidup Anda.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah zona iklim tempat Anda tinggal, karena hal ini dapat menentukan waktu yang tepat untuk menanam tanaman tertentu di kebun Anda. Kabar baiknya, hal ini dapat dilakukan semudah mencari tahu di mana daerah Anda berada di Peta Zona Ketahanan Tanaman.

Lihat juga: Cara Menyalakan Gergaji Mesin yang Terendam Banjir

Sekarang dengan pertimbangan ini, mari kita lihat tanaman terbaik untuk memulai di taman bertahan hidup Anda.

Tanaman Kebun Bertahan Hidup Terbaik untuk Memulai

Herbal

Herbal adalah salah satu tanaman kebun bertahan hidup terbaik untuk memulai karena mereka relatif mudah tumbuh dan sangat berguna. Tidak hanya akan menjadi tambahan yang bagus untuk masakan Anda, tetapi herbal umumnya memiliki manfaat kesehatan juga.

Anda dapat memakannya segar atau mengeringkannya untuk membuat teh buatan sendiri untuk dinikmati di kemudian hari!

1. Thyme

Thyme adalah ramuan serbaguna dengan banyak varietas yang berbeda

Ramuan pertama yang perlu dipertimbangkan untuk taman bertahan hidup Anda adalah thyme. Thyme adalah ramuan dengan rasa yang enak yang menyukai sinar matahari penuh dan sangat mudah tumbuh. Ini juga sedikit antivirus yang terbukti berguna di taman bertahan hidup. Thyme tumbuh paling baik di zona 5 hingga 9, karena lebih menyukai kondisi kering dan cerah.

Namun, dengan perawatan yang tepat, Anda mungkin dapat menanam thyme di zona yang lebih dingin. Ini adalah ramuan serbaguna dengan varietas yang berbeda, sehingga beberapa mungkin lebih baik di iklim yang lebih dingin daripada yang lain.

2. Rosemary

Rosemary adalah ramuan harum yang lebih menyukai sinar matahari langsung

Sebagai tambahan yang bagus untuk taman apa pun, rosemary adalah tanaman yang menyukai sinar matahari yang mudah tumbuh, rasanya enak, dan menambah manfaat kesehatan di setiap piring.

Rosemary lebih suka ditanam di tanah (bukan di dalam pot) setelah mencapai ukuran tertentu, dan jika dibiarkan begitu saja, ia akan menjadi semak harum yang menarik perhatian lebah pada bunganya yang indah. Rosemary biasanya hanya tumbuh subur di zona 8 dan di atasnya karena tidak menyukai udara dingin, tetapi dapat disimpan di dalam pot di dalam ruangan yang mendapat cukup sinar matahari jika Anda tinggal di iklim yang lebih dingin.

3. Mint

Mint adalah salah satu tanaman kebun bertahan hidup terbaik yang pernah ada - tumbuh seperti rumput liar!

Sementara beberapa orang menganggapnya lebih seperti gulma, mint adalah salah satu herba favorit saya untuk disimpan di kebun saya karena aromanya yang harum, rasanya yang enak, dan tumbuh dengan agresif!

Banyak tukang kebun memiliki cerita horor tentang satu tanaman mint yang mengambil alih seluruh halaman mereka, jadi saya sarankan untuk menggunakan pot untuk membudidayakan tanaman ini. Tanaman ini adalah tanaman yang merambat, yang berarti menyebar di tanah daripada tumbuh ke atas, jadi sebaiknya gunakan pot panjang dengan drainase yang baik.

Rekomendasi: Mengapa Anda Tidak Boleh Menanam Sayuran di Kebun

Ada banyak jenis mint yang berbeda termasuk peppermint, spearmint, dan mint cokelat sehingga Anda dapat memilih mana yang paling enak untuk Anda. Anda dapat menggunakan mint untuk membumbui minuman (bahkan air), dan membuat teh untuk meredakan sakit perut atau meredakan sakit kepala. Kuat dari zona 4-9.

4. Kemangi

Kemangi terasa enak jika ditambahkan ke hampir semua hal

Sebagai herba yang lezat dan harum, kemangi adalah favorit karena rasanya yang enak jika ditambahkan ke hampir semua makanan! Tambahkan ke dalam smoothie atau pizza Anda untuk mendapatkan rasa yang segar dan sehat.

Biasanya ditanam sebagai tanaman tahunan (artinya perlu ditanam kembali setiap tahun) karena tanaman ini tahan terhadap panasnya musim panas di beberapa iklim dan dinginnya musim dingin di iklim lain. Kemangi tahan dari zona 2-11.

5. Ketumbar

Ketumbar adalah hiasan yang mudah ditanam

Ramuan harum lain yang perlu dipertimbangkan untuk kebun bertahan hidup Anda, daun ketumbar adalah hiasan yang mudah ditanam sendiri, sama seperti selada. Daun ketumbar memiliki waktu panen yang cepat, dan dapat digunakan 3-4 minggu setelah menabur benih! Ini adalah ramuan harum yang dapat ditambahkan ke salad dan merupakan bahan utama untuk banyak masakan dan hidangan (Anda mungkin terbiasa melihatnya ditampilkan dalam berbagai hidangan Meksiko),

Tanaman ini tahan dari zona 3-8 untuk penanaman musim semi dan zona 9-11 untuk penanaman musim gugur dan musim dingin.

Sayuran Hijau dan Rumput-rumputan

Sayuran hijau seperti kangkung dan selada adalah beberapa tanaman yang cocok untuk bertahan hidup di kebun karena tidak memakan banyak tempat, meskipun Anda mungkin perlu menanam beberapa di antaranya untuk mendapatkan hasil yang tinggi. Hal yang hebat dari sayuran ini adalah mereka umumnya tidak membutuhkan waktu yang lama untuk berproduksi, sehingga Anda bisa menanam 2-3 kali dalam satu musim.

Tanaman ini tumbuh dengan baik di bawah sinar matahari parsial hingga penuh, tergantung pada seberapa panas iklim Anda.

1. Kangkung

Kangkung adalah makanan super dan bagus untuk kebun bertahan hidup

Dicap sebagai makanan super, kangkung memiliki rasa yang lezat dan mengandung cukup banyak vitamin dan mineral dalam daunnya. Hal ini membuatnya menjadi pilihan yang baik untuk kebun bertahan hidup karena kangkung mengandung banyak nutrisi dalam beberapa daun, dan relatif mudah ditanam. Umumnya, Anda dapat memanen seikat kangkung dari 70-80 hari setelah disemai, dan tumbuh dengan baik di zona 7-9. Kangkung dapat tumbuh dengan baik di zona 7-9.

2. Selada

Selada sangat bagus untuk kebun bertahan hidup karena merupakan makanan pokok di sebagian besar rumah

Selada dan semua varietasnya adalah makanan pokok di sebagian besar rumah. Selada dapat dipanen dalam 70-100 hari, tergantung varietasnya.

Misalnya, selada butterhead dapat dipanen kapan pun Anda merasa sudah siap, tetapi Romaine dan crisphead akan membutuhkan lebih banyak waktu. Selada ini tahan dari zona 4-9.

3. Wortel

Wortel itu lezat, dan Anda bahkan bisa memakan pucuk dan sayurannya!

Wortel merupakan sayuran akar yang cepat dan mudah tumbuh, wortel juga merupakan tambahan yang lezat untuk kebun bertahan hidup Anda. Ada banyak varietas yang bisa dipilih, tetapi umumnya wortel siap dipanen antara 50-75 hari.

Anda juga dapat memakan pucuk wortel dan sayuran hijau, yang penuh dengan vitamin dan protein dan bahkan dapat membantu pencernaan! Tanaman wortel kuat dari zona 3-10.

4. Bawang Hijau

Bawang hijau penuh dengan rasa dan mudah tumbuh.

Sebagai tambahan yang lezat untuk kebun Anda, daun bawang memiliki banyak rasa dan mudah ditanam. Satu hal yang hebat tentang daun bawang (selain rasanya yang lezat) adalah kenyataan bahwa daun bawang terus tumbuh setelah Anda memetiknya, kecuali jika Anda mencabutnya dari akarnya.

Saya sering mendapati diri saya memotong sepotong untuk camilan saat saya bekerja di kebun, dan tentu saja, menambahkannya ke dalam makanan buatan sendiri. Daun bawang tumbuh subur di zona 3-11.

5. Jagung

Jagung adalah biji-bijian yang bagus untuk ditanam sendiri. Ini adalah tambahan yang bagus untuk kebun bertahan hidup, karena memberi Anda pilihan untuk mengeringkan biji dan menggiling tepung jagung Anda sendiri jika diperlukan. Tetapi secara umum, ini adalah tanaman yang baik untuk dimiliki murni untuk jagung lezat yang akan Anda hasilkan.

Umumnya, sekam jagung akan siap dipanen setelah 100 hari ketika sutra sekam berubah warna menjadi cokelat. Tahan terhadap zona 4-8.

Lihat juga: Tang Pagar Terbaik - 6 Tang Pagar Terbaik untuk Pekerjaan Ini

Untuk menggiling tepung jagung dan biji-bijian lainnya, saya sarankan untuk membeli gilingan yang berkualitas baik, seperti yang satu ini:

hawos Pabrik Tepung Biji-bijian Batu Mudah dalam Kayu 110 Volt 360 Watt Tingkat Penggilingan 4 oz / menit $ 399.00
  • Kapasitas penggilingan per menit: halus-3,52, tentu saja-8,8 oz
  • Bahan: Kayu lapis beech Tegangan Listrik 110 V - 360 W
  • Kapasitas hopper (gandum) sekitar 1,23 lbs.
  • Batu asah ø (batu keramik korundum) -2,76 inci
  • Direkomendasikan untuk 1-2 orang
Amazon Kami dapat memperoleh komisi jika Anda melakukan pembelian, tanpa biaya tambahan untuk Anda. 21/07/2023 02:15 WIB

6. Rumput gandum

Rumput gandum bergizi dan tumbuh cepat

Meskipun sebenarnya bukan gandum, wheatgrass adalah rumput bergizi tinggi yang biasa ditambahkan ke dalam smoothie dan minuman kesehatan. Rumput ini tumbuh dengan cepat dan dapat ditanam dengan mudah di tempat sampah di dalam rumah - membebaskan ruang di taman luar ruangan Anda untuk menanam tanaman lain.

Yang paling saya sukai dari rumput ini adalah bahwa rumput ini dapat digunakan untuk memberi makan hewan ternak Anda secara murah, seperti kelinci, ayam, dan kambing jika Anda sedang dalam keadaan terdesak.

Labu

Labu mencakup berbagai tanaman favorit seperti labu, semangka, dan labu siam. Tanaman ini dapat tumbuh menjadi sangat besar dan dapat merambat atau lebat. Dan yang hebat dari kelompok ini adalah setiap labu atau labu yang Anda tanam biasanya memiliki banyak biji yang dapat dikeringkan dan digunakan untuk menanam tanaman Anda di musim berikutnya.

1. Labu

Labu mudah berkecambah jika dimulai dari biji

Salah satu alasan labu adalah tanaman yang bagus untuk ditanam di kebun bertahan hidup Anda adalah karena labu sangat mudah tumbuh jika ditanam dari biji dan akan tumbuh menjadi tanaman yang cukup besar.

Varietas yang berbeda akan menghasilkan labu dengan ukuran yang berbeda pula, yang dapat Anda gunakan untuk memanggang, mengukir jack-o-lantern, dan bahkan sebagai bahan tambahan yang lezat untuk makanan anjing Anda! Labu ini cocok untuk zona 4-9, dan menikmati sinar matahari penuh serta cuaca yang hangat.

2. Labu

Ada banyak varietas labu, dan semuanya adalah favorit saya untuk dimakan secara teratur. Seperti labu, tanaman ini dapat tumbuh cukup besar dan membutuhkan ruang untuk menyebarkan akar dan daunnya, tetapi mereka lebih sering berproduksi. Anda dapat menanam labu musim dingin (kulitnya lebih keras) dan labu musim panas (kulitnya lembut) untuk panen yang lebih konsisten.

Secara umum, labu tumbuh paling baik di iklim yang sedikit lebih hangat, seperti zona 7-10.

3. Melon

Melon adalah tanaman yang menyenangkan dan lezat untuk ditanam sendiri. Merambat dan lebat seperti sepupu labu lainnya, melon memiliki kebutuhan yang sama dalam hal kehangatan dan sinar matahari. Semangka dan blewah mungkin membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menghasilkan buah, tetapi hasilnya lebih dari cukup!

Melon sebagian besar kuat dari zona 3-11.

Nightshades

Nightshades termasuk beberapa tanaman yang paling sering ditanam di pertanian dan kebun bertahan hidup. Dan, seperti labu, tanaman ini akan menghasilkan benih yang dapat Anda tanam lagi di musim depan.

1. Kentang

Bagi banyak orang di seluruh dunia, kentang adalah makanan pokok, dan juga sangat mudah ditanam. Cukup biarkan kentang dari toko tumbuh akarnya, tanam di tanah, dan siram secara teratur. Tak lama kemudian, Anda akan melihat daun-daun hijau bermunculan di udara. Sejak saat itu, kentang akan tumbuh dengan sangat cepat.

Cara lain adalah dengan membeli kentang bibit, yang akan memastikan Anda tidak memasukkan penyakit kentang yang umum ke dalam tanaman Anda, seperti penyakit hawar daun, kudis, dan busuk merah muda. Anda mungkin mendapati bahwa, sekali Anda terkena penyakit-penyakit tersebut, mustahil untuk disembuhkan.

Selain itu, praktikkan rotasi tanaman dengan nightshades, dan jangan letakkan semua nightshades Anda di satu area!

Saat daunnya mulai berwarna cokelat, Anda tahu bahwa sudah hampir waktunya untuk memanen kentang di dalam tanah. Kuat untuk zona 3-10.

2. Tomat

Ada banyak varietas tomat dan semuanya mudah ditanam

Tomat adalah tanaman favorit saya yang sangat mudah tumbuh dan rasanya lezat. Mereka lebih menyukai sinar matahari penuh, dan mereka merambat dengan cepat. Sebaiknya tempatkan kandang tomat di sekitar tanaman saat masih kecil dan biarkan teralis masuk ke dalam kandang saat tanaman tumbuh.

Pangkas cabang dan batang yang mati saat tanaman tumbuh - dan tanaman akan tumbuh dengan cepat! Tomat dapat ditanam di zona 5-8.

3. Paprika

Apapun varietasnya, paprika mudah ditanam dan akan memberikan panen yang berlimpah sepanjang musim tanam. Yang saya sukai dari paprika adalah Anda bisa memilih varietas berdasarkan selera Anda.

Di rumah saya, kami suka pedas - jadi kami menanam habanero, serrano, paprika hantu, paprika pisang, dan jalapeños sepanjang tahun.

Tidak suka pedas? Anda masih bisa menanam paprika dan paprika ancho untuk tambahan rasa pada makanan Anda. Paprika tumbuh subur di daerah yang beriklim cerah dan hangat, zona 5-11.

Kacang-kacangan

Kacang-kacangan adalah tanaman yang bagus untuk menanam protein nabati di kebun bertahan hidup Anda. Ada jenis kacang polong dan buncis yang tumbuh merambat, sehingga Anda dapat memilih jenis kacang polong dan buncis sesuai ruang dan kebutuhan Anda.

1. Kacang-kacangan

Beberapa varietas kacang yang lebih umum termasuk kacang hijau, kacang lima, kacang pinto, kacang hitam, dan kacang merah, tetapi Anda juga akan menemukan banyak varietas lainnya.

Semua varietas ini dapat dipetik dan dimakan segar atau dibiarkan mengering di pohonnya. Mengeringkan kacang membantu mengawetkannya untuk dimakan nanti, dan sering kali dilakukan pada varietas seperti pinto dan kacang hitam. Tanaman ini juga kaya akan protein dan serat esensial!

Zona tahan banting berbeda untuk setiap varietas, tetapi secara umum, buncis tumbuh dengan baik di iklim sedang hingga hangat.

2. Kacang polong

Kacang polong dapat ditanam dengan mudah, dipetik dan dikeringkan, atau dimakan mentah

Varietas kacang polong yang umum termasuk kacang polong salju, kacang polong gula, dan buncis, yang umumnya dipetik saat masih hijau di pohonnya, bukan dikeringkan, dan dapat dimakan mentah.

Banyak tanaman kacang polong yang bisa menjadi tambahan teralis yang bagus untuk taman dan menghasilkan "buah" yang indah yang akan disukai seluruh keluarga. Mereka tumbuh subur terutama di zona 8.

Pepohonan

Jika Anda seperti saya, maka Anda akan setuju bahwa tidak ada taman yang lengkap tanpa satu atau dua pohon. Pohon tidak hanya akan menghasilkan keteduhan selama bulan-bulan yang panas, tapi pohon buah-buahan sering kali menghasilkan panen yang lebih tinggi dari yang Anda bayangkan!

Sebelum memilih pohon buah, pastikan Anda membaca apakah spesies tersebut dapat melakukan penyerbukan sendiri atau tidak. Jika tidak dapat melakukan penyerbukan sendiri (seperti pohon apel, misalnya), maka Anda mungkin perlu menanam dua (atau lebih) dari spesies yang sama untuk mendapatkan panen yang banyak.

1. Pohon Jeruk

Pohon-pohon penghasil jeruk seperti jeruk, lemon, dan jeruk nipis adalah tambahan yang lezat dan indah untuk taman Anda. Pohon-pohon ini tidak mahal untuk dibeli dari sebagian besar tempat pembibitan, dan mereka akan menghasilkan banyak sekali buah, bahkan mungkin Anda memiliki cukup banyak buah untuk dibagikan kepada tetangga Anda!

Pohon-pohon ini tumbuh subur di iklim hangat dengan sedikit atau tanpa embun beku, sebagian besar di zona 8 - 11.

2. Alpukat

Tambahan lain yang meramaikan taman Anda, alpukat kaya akan lemak esensial dan juga lezat! Kelemahan dari tanaman ini adalah Anda harus menunggu beberapa saat sebelum benar-benar menghasilkan buah - sekitar 10 tahun jika Anda memulainya dari lubang, dan beberapa tahun jika Anda membelinya dari pembibitan.

Namun demikian, memiliki satu di taman bertahan hidup Anda yang siap digunakan adalah ide yang bagus. Pohon-pohon ini tumbuh paling baik di iklim yang lebih hangat, zona 8 - 11, tetapi dapat disimpan di dalam pot di dalam ruangan di iklim yang lebih dingin.

3. Pohon plum

Pohon plum harus ditanam dengan pohon plum pendamping atau tidak akan berkembang biak

Karena tidak dapat melakukan penyerbukan sendiri, pohon plum perlu ditanam dengan pohon plum pendamping sehingga lebah dapat membantu penyerbukan.

Ini adalah pohon gugur, yang berarti akan kehilangan daunnya di musim dingin dan mekar dengan bunga-bunga tercantik di musim semi. Pohon-pohon ini lebih kuat daripada dua pohon lainnya dalam cuaca dingin, dan tentu saja, menghasilkan buah yang paling lezat sepanjang masa. Kuat di zona 3-8.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Bisakah Anda bertahan hidup di kebun sayur?

Kebun sayur dan kebun bertahan hidup pada dasarnya adalah hal yang sama, kecuali kebun bertahan hidup berfokus pada produksi makanan yang cukup untuk menopang hidup Anda, tanpa perlu menambah makanan dari sumber lain. Selama kebun sayurnya cukup melimpah, Anda pasti bisa bertahan hidup di kebun sayur.

Tanaman apa yang terbaik untuk kebun bertahan hidup?

Tanaman terbaik untuk kebun bertahan hidup termasuk labu seperti labu dan labu, nightshades seperti kentang dan tomat, sayuran hijau, dan kacang-kacangan seperti kacang polong dan kacang-kacangan. Namun, tanaman apa pun yang mudah tumbuh dan / atau menghasilkan panen yang tinggi adalah kandidat yang baik untuk kebun bertahan hidup.

Berapa ukuran taman yang Anda butuhkan untuk bertahan hidup?

Agar sebuah keluarga yang terdiri dari empat orang dapat menghasilkan makanan yang cukup untuk bertahan hidup, dibutuhkan minimal seperempat hektar lahan yang dapat dikerjakan.

Saatnya Memulai Kebun Bertahan Hidup Anda

Jadi, setelah Anda tahu dari mana harus memulai dan apa yang harus dipikirkan, inilah saatnya untuk memulai kebun bertahan hidup Anda sendiri! Lakukan secara perlahan, dan pelajari apa yang cocok untuk Anda di tempat dan iklim Anda. Mungkin ide yang baik untuk memulai dengan hanya 3-6 tanaman dan lanjutkan dari sana.

Selagi Anda melakukannya, bereksperimenlah dengan menanam tanaman dari biji dibandingkan membeli bibit dari pembibitan dan lihat mana yang sesuai dengan anggaran dan kebutuhan Anda. Pada akhirnya, belajar berkebun adalah keterampilan yang tak tergantikan untuk Anda dan keluarga dan akan memberi Anda ketenangan jika toko bahan makanan tidak menyediakan apa yang Anda cari di masa depan. Bersenang-senanglah dan pergilah keluar rumah!

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.