Cara Memanen Kemangi Tanpa Membunuh Tanamannya

William Mason 12-10-2023
William Mason

Kemangi yang ditanam sendiri adalah salah satu herba favorit saya untuk membantu saya membumbui pizza, pasta, pesto, dan saus spageti buatan sendiri! Tapi bagaimana cara memanen dan memangkas daun kemangi tanpa membunuh tanamannya, dan bagaimana cara memetik daun kemangi untuk mendapatkan cita rasa terbaik?

Selain itu, tahukah Anda bahwa jika Anda memanen daun kemangi dengan cara yang benar membuat tanaman kemangi Anda lebih kokoh dan kuat?

Dalam artikel ini, kami akan mengajari Anda cara memanen dan memangkas kemangi tanpa membunuh tanamannya, sehingga Anda bisa menikmati ramuan yang lezat (dan harum) ini berulang kali. Saya juga akan membagikan beberapa tips menanam kemangi terbaik saya, ditambah dengan resep pesto favorit saya.

Cara Memanen Kemangi Tanpa Membunuh Tanamannya

Kemangi adalah ramuan yang paling saya rekomendasikan untuk para tukang kebun baru! Sangat mudah untuk menanam kemangi dari biji, dan pertumbuhannya sangat cepat. Selain itu, kemangi juga mudah dipelihara - bahkan ketika Anda memanen daun kemangi segar secara terus menerus.

Mempelajari cara memanen dan memangkas kemangi tanpa membunuh tanamannya tidaklah terlalu sulit selama Anda tahu daun mana yang harus dipetik dan mana yang harus ditinggalkan (permainan kata-kata).

Untuk memanen kemangi tanpa membunuhnya, Anda harus hanya memetik daun paling atas dari tanaman yang sudah matang. Saat memangkas kemangi, tidak pernah mengambil lebih dari 50% daunnya dan cobalah untuk membuangnya sebelum tanaman Anda berbunga.

Sebaiknya pilihlah daun kemangi yang lebih muda dan beraroma paling kuat dari bagian atas tanaman. Daun yang lebih kecil dan berwarna hijau cerah ini adalah daun yang paling segar di tanaman dan rasanya paling manis.

Kemangi juga menjadi lebih menyengat setelah tanaman berbunga, jadi panenlah apa yang Anda bisa sebelum mekar.

Setelah kita membahas dasar-dasarnya, mari kita bahas detailnya. Berikut adalah beberapa hal yang mungkin ingin Anda pertimbangkan saat memanen tanaman kemangi jika Anda tidak ingin membunuhnya:

Lihat juga: Sayuran Terbaik untuk Tumbuh di British Columbia dan Iklim Dingin

Berapa Umur Tanaman Kemangi yang Sebaiknya Dipanen Sebelum Anda Memanen Daunnya?

Kecuali jika Anda mencoba untuk mendapatkan beberapa microgreens, tunggulah hingga tanaman kemangi Anda tumbuh dengan baik dan matang sebelum memanen daunnya. Tanaman kemangi yang masih muda dapat mati atau terkena infeksi jika Anda memanen daunnya terlalu dini.

Pengaturan waktu sangat penting saat memanen kemangi.

Tanaman kemangi harus sehat dan matang sebelum Anda mulai memetik daunnya. Secara umum, setidaknya harus tinggi enam atau tujuh inci sebelum panen pertama Anda.

Jika Anda memetik daun dari tanaman kemangi yang masih terlalu muda, tanaman tersebut bisa mati. Tanaman membutuhkan daunnya untuk menghasilkan energi; jika kita memetiknya sebelum tanaman tersebut matang, tanaman tersebut tidak akan pernah mencapai kematangan.

Ditambah lagi, tanaman muda rentan terhadap hama dan penyakit. Ketika kita mengambil daunnya, kita meninggalkan luka kecil yang dapat menimbulkan serangga atau infeksi pada tanaman muda.

Jadi, pada akhirnya, kesabaran adalah kunci saat belajar memangkas kemangi tanpa membunuh tanamannya.

Jika Anda merawat tanaman Anda di bulan-bulan muda, ia akan menjadi kuat dan cukup kuat untuk menghasilkan daun dengan cepat dan melawan infeksi setelah mencapai usia dewasa. Kemudian, nantinya, Anda dapat mengharapkan pertumbuhan yang sehat dan panen mingguan!

Berapa Banyak Kemangi yang Dapat Saya Panen Tanpa Membunuh Tanamannya?

Saat Anda memetik daun-daunnya yang lezat dan harum, Anda mungkin tergoda untuk mengambil gunting favorit Anda dan memotong seluruh batangnya. Namun, triknya dengan kemangi - dan memanen kemangi secara teratur - adalah batasi panen Anda hanya pada daun yang paling atas!

Jika Anda terlalu serakah saat panen kemangi pertama kali, tanaman akan mengalami kesulitan untuk pulih dan terus menghasilkan daun kemangi baru. Itulah mengapa penting untuk panen tanaman kemangi Anda secara perlahan selama beberapa minggu.

Jadi, untuk memanen dan memangkas kemangi tanpa membunuh tanaman, cukup pangkas di atas empat atau lima daun pertama Dengan begitu, tanaman kemangi Anda akan tumbuh lebat dan memiliki cukup daun hijau untuk tumbuh.

Di Mana Anda Memotong Kemangi Saat Panen?

Anda hanya boleh memetik daun kemangi di bagian paling atas tanaman. Membiarkan daun yang sudah matang dapat membantu tanaman Anda terus tumbuh, dan daun yang lebih muda rasanya lebih enak.

Meskipun pemangkasan secara teratur adalah praktik yang baik saat menanam kemangi, Anda tidak boleh membuang lebih dari setengah bagian tanaman kemangi sekaligus.

Untuk memangkas kemangi tanpa membunuh tanaman, hanya memotong sepertiga bagian atas batang Satu-satunya pengecualian untuk aturan ini adalah jika musim tanam Anda akan segera berakhir, dalam hal ini, panenlah sesuka hati!

Namun, jika Anda memiliki beberapa minggu atau lebih waktu pertumbuhan - panenlah tanaman kemangi Anda secara perlahan. Dengan begitu, Anda mendorong tanaman kemangi yang lebih tebal dan lebih lebat dan memungkinkan pangkal tanaman untuk terus membentuk daun-daun baru.

Selain mengiris daun kemangi paling atas, Anda dapat mencubit batangnya untuk mendorong tanaman kemangi yang lebih tebal dan lebat.

Namun, karena kemangi adalah tanaman tahunan, akan ada waktu untuk memanen seluruh tanaman. Anda dapat memotong semua batang kemangi segera setelah Anda mengantisipasi embun beku pertama di musim dingin. Jika Anda tidak memotong batang kemangi pada saat ini, tanaman akan mati, dan rasanya tidak akan terlalu enak setelah itu.

Berapa Kali Anda Bisa Memanen Kemangi?

Setelah Anda memetik daun kemangi, Anda perlu memangkas tanaman Anda setiap 7 hingga 10 hari sekali. Tanaman kemangi Anda akan menghasilkan sekitar satu cangkir kemangi per minggu. Jadi, jika Anda memiliki sepetak kecil tanaman kemangi, bersiaplah untuk mendapatkan pasokan daun yang banyak secara teratur!

Panen secara teratur tidak hanya memberi Anda banyak kemangi untuk dimakan, tetapi juga membantu tanaman kemangi tumbuh lebih besar, lebih lebat, dan lebih cepat. Jadi, pergilah ke luar dan pangkas daun paling atas sesering yang Anda inginkan.

Saya perhatikan bahwa kemangi mulai tumbuh subur ketika suhu mencapai sekitar 75 derajat .

Jadi, jika Anda tinggal di iklim yang hangat, kemangi Anda mungkin akan tumbuh lebih cepat, atau jika Anda tinggal di iklim yang dingin - kemangi Anda mungkin akan tumbuh lebih lambat.

Oleh karena itu, tidak selalu ada garis waktu yang mudah untuk menentukan seberapa sering Anda dapat memangkas kemangi tanpa membunuh tanamannya. Biarkan setidaknya 50% tanaman tumbuh, dan ia akan tumbuh kembali.

Bisakah Anda Memetik Kemangi Setelah Berbunga?

Bunga kemangi memang cukup cantik, namun merupakan tanda bahwa tanaman Anda akan berhenti berbunga. Kemangi hanya akan mengeluarkan bunga ketika tanaman siap menghasilkan biji, setelah itu tanaman akan mati. Jika Anda memangkas kuncup-kuncup ini, tanaman kemangi kemungkinan akan terus tumbuh.

Ada satu hal lagi yang perlu diingat tentang cara memangkas kemangi tanpa membunuh tanamannya.

Jika Anda menunggu terlalu lama untuk memanen kemangi, kemangi akan mulai berbunga. Kemangi hanya berbunga beberapa minggu sebelum tanaman mati, dan jika sudah berbunga, daunnya akan berhenti tumbuh dan menjadi pahit. Namun, Anda dapat memetik dan memakan bunga dan daun kemangi setelah mulai mekar.

Meskipun bunga kemangi dapat dimakan, rasanya sedikit pahit, dan banyak tukang kebun yang tidak menyukainya.

Jadi, agar tanaman tetap hidup dan lezat, pangkaslah bunga-bunga kecil yang muncul dari tangkai kemangi Anda segera setelah Anda melihatnya. Menghilangkan bunga-bunga tersebut akan memberi Anda lebih banyak waktu untuk memanen daun-daun muda dan segar.

Cara Menanam Kemangi untuk Panen Terbesar

Kemangi adalah ramuan tahunan yang kuat (namun lezat!) yang dapat menjadi tambahan yang bagus untuk hidangan gurih yang tak terhitung jumlahnya, mulai dari hidangan favorit Mediterania yang lezat hingga India dan Thailand. Kemangi memiliki sejarah panjang dalam penggunaannya sebagai agen penyedap rasa, dengan penggunaannya yang tercatat bahkan di Mesir Kuno.

Kemangi tumbuh di sebagian besar iklim, dan orang-orang bahkan mencoba menanamnya di luar angkasa!

Seperti banyak herba aromatik lainnya, kemangi adalah anggota keluarga mint. Beberapa kerabat terdekatnya termasuk rosemary, sage, lavender, dan bahkan catnip!

Dan, berlawanan dengan apa yang mungkin Anda duga dari judulnya, kemangi (seperti mint) sulit untuk dibunuh! Setelah tanaman kemangi dewasa, Anda bisa memetik segenggam daunnya tanpa membunuh tanamannya. Daun-daun itu akan tumbuh kembali - sering kali seperti hydra, menumbuhkan dua batang di tempat Anda memotongnya!

Namun, kemangi bukanlah salah satu tanaman yang dapat Anda tanam dan kemudian diabaikan selama enam minggu, lalu kembali tumbuh subur. Tanaman kemangi membutuhkan perawatan.

Pangkas Bunga Kemangi Anda

Tanaman ini suka berbunga - banyak! Namun, penting untuk memotong kuncup bunganya, dan pergi ke kota untuk memotongnya.

Jika Anda membiarkan tanaman kemangi berbunga dan berbiji, maka akan mengurangi energi pada daunnya, menciptakan tanaman yang jarang dengan daun yang tidak semerbak yang seharusnya.

Tapi bagaimana jika Anda sudah mengabaikan tanaman kemangi Anda, dan Anda baru membaca ini sekarang? Bagaimana jika Anda terlambat beberapa hari? Jangan takut. Kemangi dengan bunga tidak beracun! Saya suka menaruhnya di vas favorit saya di ambang jendela. Atau Anda bisa menggunakan bunganya sebagai hiasan yang bisa dimakan.

Berikan Tanaman Kemangi Anda Banyak Sinar Matahari

Jika Anda ingin memangkas atau memetik kemangi tanpa membunuh tanamannya, Anda harus memastikan bahwa tanaman tersebut senang di lingkungannya. Kemangi membutuhkan banyak sinar matahari yang cerah untuk tumbuh subur.

Tanaman tidak akan tumbuh dengan cepat jika tidak mendapatkan sinar matahari yang cukup. Jadi, jika Anda ingin tanaman kemangi Anda menghasilkan panen sebesar mungkin, pastikan untuk menemukan tempat yang cerah untuk tumbuh.

Kebutuhan kemangi enam hingga delapan jam sinar matahari tidak langsung yang cerah per hari Namun, ia dapat memperoleh manfaat dari beberapa jam sinar matahari langsung, terutama di pagi dan sore hari ketika matahari tidak terlalu terik.

Benih Kemangi untuk Menanam Tanaman Herbal di Kebun Rumah - Paket Herbal 5 Varietas Thailand, Lemon, Kayu Manis, Manis dan Benih Kemangi Opal Gelap $ 10.95

Paket varietas benih ini mencakup varietas Kayu Manis, Lemon, Opal, Manis, dan kemangi Thailand untuk menambahkan bumbu ke kebun Anda!

Dapatkan Info Lebih Lanjut 20/07/2023 01:51 WIB

Lindungi Tanaman Kemangi Anda Dari Suhu Dingin

Sebagian besar waktu, yang membunuh tanaman perkasa ini adalah dingin - khususnya, embun beku. Kemangi sama sekali tidak menyukai cuaca dingin.

Embun beku dapat melukai tanaman kemangi yang sudah mapan sekalipun. Jadi, jika Anda tinggal di iklim dingin, berhati-hatilah dengan bibit Anda. Kemangi tidak terbiasa dengan Eropa Utara atau Kanada dan mungkin perlu hidup di daerah yang terkendali iklimnya, seperti di dalam ruangan atau di dalam rumah kaca, ketika ditanam di iklim yang lebih dingin.

Untuk melindungi kemangi dari hawa dingin, tanamlah di dalam ruangan dalam pot kecil di dekat jendela Anda. Setelah tumbuh, Anda dapat memindahkannya ke wadah yang lebih besar di luar dan bersiaplah untuk musim panas yang penuh cita rasa.

Kemangi juga dapat tetap hidup selama musim dingin jika Anda memindahkan tanaman ke tempat yang cerah di dalam ruangan selama bulan-bulan yang lebih dingin.

Cara Menggunakan Kemangi Setelah Dipanen

Setelah Anda menemukan resep pesto kemangi yang Anda sukai, tidak ada yang namanya kemangi yang tersisa! Coba tambahkan pesto ke dalam roti lapis atau sandwich untuk menambah cita rasa, atau sajikan bersama steak panggang untuk membuat lidah Anda menari-nari.

Kemangi adalah salah satu herba yang paling serbaguna di luar sana. Ia berfungsi sebagai sayuran hijau yang lezat dan bumbu aromatik yang dapat ditambahkan pada apa saja - mulai dari hidangan penutup hingga sarapan. Saya belum menemukan makanan yang tidak cocok dipadukan dengan kemangi.

Namun, saya memiliki beberapa cara favorit untuk menggunakan daun kemangi setelah memetiknya dari tanaman, dan saya ingin berbagi dengan Anda:

1. Buatlah Pesto Kemangi Segar

Mengisi blender Anda dengan 1 cangkir kemangi mungkin terlihat terlalu banyak! Tapi, tanaman kemangi Anda dapat menghasilkan sekitar 1 cangkir kemangi per minggu setelah tumbuh subur. Jadi, temukanlah resep pesto yang enak dan Anda sukai! Foto oleh Jane Sofia Struthers.

Tanaman kemangi sangat subur sehingga Anda akan mendapatkan banyak tambahan kecuali jika Anda memasaknya setiap malam.

Pesto adalah cara yang bagus untuk menggunakan kemangi Anda, dan memiliki beberapa keuntungan yang luar biasa:

  • Ini bisa bertahan lebih lama daripada kemangi segar.
  • Ini mentah.
  • Anda bisa menambahkannya ke apa saja.

Jadi, inilah versi vegan rendah kalori saya tentang kenikmatan Mediterania ini!

Resep Pesto Vegan Saya

Tidak diragukan lagi, mencampurkan segenggam kecil atau beberapa irisan jeruk segar akan menambah kesegaran (dan substansi) pada pesto yang tidak bisa Anda dapatkan di tempat lain. Jeruk nipis sangat cocok untuk pesto! Foto oleh Jane Sofia Struthers.

Pesto umumnya merupakan hidangan berminyak dan berkalori tinggi dengan minyak zaitun dan keju. Saya seorang vegan, jadi tolong jangan pakai keju! Dan, saya sangat memperhatikan berat badan saya.

Resep ini adalah upaya saya untuk menjadi nabati dan sedikit lebih keras dengan kkal! Tapi saya harap, sama lezatnya dengan versi omnivora yang penuh lemak!

Bahan-bahannya cukup sederhana, yaitu jeruk (saya suka jeruk nipis), kacang-kacangan (saya menggunakan kacang kenari), minyak zaitun extra virgin, air sebagai pengganti minyak tanpa karbohidrat, garam, merica, dan tentu saja kemangi.

  • Kacang-kacangan Untuk jumlah yang diberikan, saya menggunakan ¼ cangkir kacang kenari - sekitar 5-6 kacang jika Anda mengupasnya sendiri. Pesto tradisional menggunakan kacang pinus, tapi saya suka kacang kenari. Kacang ini lebih murah jika Anda membeli dan lebih mudah dipanen jika Anda mengupasnya sendiri. Anda dapat membeli kacang kenari segar di pasar petani dan mengupasnya sendiri. Mengupas kacang pinus, yah, latihan untuk membuat Anda frustasi!
  • Jeruk . apalagi dalam pesto tradisional, mereka menggunakan jus lemon. Tapi aku punya pohon jeruk nipis yang tumbuh di luar pintu! Terserah Anda, tapi saya suka rasa jeruk nipis dengan pesto saya. Anda bisa menggunakan lemon. Saya cenderung memeras 2-3 Jeruk nipis kunci ke dalam pesto, tetapi tentu saja, Anda bisa menggunakan lebih banyak!
  • Minyak (dan Air) Ini dia cara menghemat kalori! Daripada hanya menggunakan minyak, saya mencampurkan ¼ cangkir minyak zaitun extra virgin dengan ¼ hingga ⅓ cangkir air. murni minyak zaitun, jangan repot-repot, Anda membutuhkan minyak zaitun extra virgin - itulah yang memiliki rasa!
  • Garam dan Merica. Untuk pesto vegan rendah kalori saya, ini adalah bagian yang paling penting. Tanpa keju dan dengan sedikit minyak zaitun, rasanya akan sedikit hambar. Garam dan lada memberikan rasa yang membuatnya sangat lezat. Tambahkan setidaknya ¼ sdt garam sesuai takaran yang diberikan - atau lebih banyak sesuai selera. Untuk lada, yang paling baik adalah yang masih baru, dan saya biasanya memutar penggilingnya sekitar sepuluh kali. Itu banyak lada!
  • Basil Untuk resep ini, Anda membutuhkan sepuluh hingga dua belas tangkai kemangi, atau sekitar satu cangkir daun kemangi. Kupas daunnya, tetapi Anda tidak perlu terlalu berhati-hati. Misalnya, jika ada bagian di ujungnya yang berisi banyak daun kecil dan batangnya yang kecil atau halus, Anda dapat memasukkan semuanya ke dalam blender atau food processor. Hanya saja, jangan masukkan bagian batangnya yang berkayu, karena batangnya keras, kenyal dan pahit.

Jika Anda adalah penggemar DIY dan tinggal di iklim Mediterania, Anda bisa membuat resep ini menggunakan 100% bahan-bahan yang ditanam sendiri!

Lihat juga: 27+ Ide Jemuran Jemuran DIY untuk Di Dalam dan Di Luar Rumah Anda

Jeruk berlimpah di tempat-tempat seperti California. Jika Anda tidak menanam kenari, cobalah untuk mengunjungi pasar buah favorit Anda - rasa segarnya sepadan dengan kerja keras Anda. Bahkan pohon lada pun tumbuh subur di sini, termasuk di beberapa taman di pinggir jalan California.

Jika Anda tidak ingin membeli di toko, Anda harus berada di tempat yang bisa menanam zaitun dan memiliki akses ke fasilitas untuk memeras minyak zaitun - yang tidak mudah, tapi bisa dilakukan!

Mempersiapkan Pesto Anda

Ada begitu banyak cara gurih untuk melahap pesto! Cobalah beberapa di atas sandwich kalkun, keju, mentimun, dan selada. Atau - celupkan stik roti buatan sendiri yang segar ke dalam satu porsi kecil pesto bawang putih. Ya, silakan!

Untuk langkah ini, Anda akan membutuhkan listrik dan blender atau food processor untuk membuat puree kemangi. Saya menggunakan NutriBullet.

Lemparkan semuanya ke dalam cangkir seperti itu:

  1. Saya memasukkan kacang terlebih dahulu, baru kemudian daunnya, sehingga daunnya berada paling dekat dengan mata pisau saat Anda membalikkan blender. Hal ini membantu kacang mendorong daun yang tersesat ke dalam mata pisau blender.
  2. Tuangkan air, aduk sebentar, jika tidak tercampur rata, tambahkan minyak, jika masih belum tercampur, tambahkan lebih banyak cairan ke dalam campuran atau kocok untuk memindahkan - dan berbaur!
  3. Setelah tercampur, ratakan pada media untuk 30-60 detik Dan voila: pesto! Memang, mengeluarkan semuanya dari wadah bisa menjadi bagian tersulit. Saya membutuhkan spatula karet dan kesabaran yang tinggi. Selamat mencoba!

Nah, jika Anda memiliki terlalu banyak pesto di tangan Anda, saya punya beberapa tips tambahan.

Anda dapat menaruh pesto ekstra ke dalam nampan es batu dan membekukannya untuk membuat bumbu kubus! Kemudian, Anda dapat melemparkan balok-balok kecil pesto ini ke dalam saus pasta Anda, di atas pizza, di atas roti panggang bawang putih, atau di dalam sup untuk mendapatkan rasa yang lezat.

Resep Pesto Kemangi Terbaik

Campurkan bahan-bahan ke dalam blender atau mangkuk untuk membuat pesto yang gurih. Anda juga dapat menggunakan cara kuno dan menggunakan lesung dan alu - alat favorit saya untuk mencampur bumbu.

Jika Anda serius ingin memanen kemangi dan menjaga tanaman kemangi Anda tetap hidup, Anda membutuhkan lebih banyak resep pesto!

Ini adalah resep pesto terbaik yang dapat kami temukan setelah menelusuri arsip kuliner favorit kami. Kami harap resep pesto ini dapat membantu Anda:

  • Pesto Italia alla Trapanese
  • Carrot Top Pesto
  • Alpukat Basil Pesto
  • Basil Pesto
  • Pesto Kenari
  • Pesto Bayam
  • Garlic Scape Pesto
  • Pesto Tomat Kering Matahari
  • Pesto Bawang Putih Herbal
  • Pesto Basil Klasik
  • Freezer Pesto

2. Gunakan Kemangi Kering atau Kering sebagai Bumbu

Salah satu cara terbaik untuk menggunakan kemangi, terutama menjelang akhir musim panen, adalah dengan mengeringkannya dan menghancurkannya untuk digunakan nanti.

Untuk mengeringkan daun kemangi setelah dipanen, yang perlu Anda lakukan adalah:

  1. Panenlah beberapa daun kemangi, dengan membiarkan sebagian batangnya tetap menempel.
  2. Bilas kemangi segar Anda untuk menghilangkan kotoran yang menempel.
  3. Ada tiga cara untuk mengeringkan kemangi. Untuk menggunakan metode gantung, gantung kemangi secara terbalik pada pangkal batangnya di tempat yang kering, gelap, dan berventilasi baik. Untuk menggunakan metode pengeringan udara, letakkan di atas loyang yang dilapisi tisu dapur selama beberapa minggu untuk mengeringkannya. Sebagai alternatif, Anda bisa menggunakan dehidrator makanan untuk mempercepat prosesnya.
  4. Kemudian, setelah daunnya sangat renyah, haluskan dengan blender, pengolah makanan, atau lumpang dan alu.
  5. Tutup bubuk herba dalam wadah atau stoples kedap udara dan simpan di tempat yang gelap dan sejuk hingga satu tahun. Saya suka menaruh kemangi saya di stoples bumbu kaca daur ulang.

Mengawetkan kemangi Anda dapat menghemat uang Anda sekaligus memberi Anda bumbu yang enak dan tahan berbulan-bulan.

Cara favorit saya untuk memakan kemangi kering adalah dengan mencampurkannya dengan minyak zaitun dan mencelupkan roti penghuni pertama buatan sendiri ke dalamnya. Lezat!

3. Tambahkan Kemangi dan Batangnya ke dalam Kaldu dan Bumbu

Jangan buang batang kemangi Anda ke tempat sampah! Anda bisa menggunakannya untuk membumbui kaldu ayam atau daging sapi. Atau, gunakan untuk mengisi dan membumbui kalkun Thanksgiving Anda! Paling tidak - gunakan batang kemangi untuk kompos. Foto oleh Jane Sofia Struthers.

Anda dapat menggunakan bagian mana pun dari tanaman kemangi sebagai bumbu, meskipun bukan daun mudanya yang manis! Batang kemangi dan daun yang lebih tua atau daun kering memberikan kaldu dan bumbu yang sedikit pahit, kompleks, dan aromatik yang mengguncang!

Anda juga dapat menambahkan batang kemangi ke dalam air pasta untuk memberikan rasa kemangi yang luar biasa pada mie polos Anda.

4. Lengkapi Hidangan Favorit Anda Dengan Daun Kemangi

Salad caprese mudah dibuat jika Anda memiliki kemangi segar di rumah! Ditambah lagi, salad ini sangat sehat dan vegetarian.

Daun kemangi tidak hanya bagus sebagai bumbu sederhana atau bahan untuk pesto, tetapi juga lezat.

Anda dapat menaruh seluruh daunnya di atas pizza, salad, tumisan, sebagai pengganti selada (atau pelengkap) dalam sandwich, dan masih banyak lagi. Jadi, taburkan beberapa lembar daun di atas nasi, cobalah beberapa lembar di dalam taco, dan taruh di atas steak! Peluangnya tidak terbatas.

Pikiran Akhir

Jadi, secara ringkas, inilah cara memangkas dan memanen kemangi tanpa membunuh tanamannya:

  • Panen kemangi hanya ketika sudah matang, dan jangan pernah mengambil lebih dari 50% daunnya
  • Ambil daun yang paling atas, yang rasanya paling manis
  • Panenlah kemangi setelah daunnya menghasilkan lebih banyak daun daripada yang Anda ambil terakhir kali

Jika Anda mengikuti langkah-langkah ini dan melindungi tanaman Anda dari suhu dingin, Anda tidak akan mengalami kesulitan untuk menjaga kemangi Anda tetap hidup. Namun, pada akhirnya, Anda mungkin akan memiliki begitu banyak kemangi sehingga Anda tidak tahu apa yang harus Anda lakukan dengan kemangi tersebut! Saya harap resep-resep berikut ini dapat membantu Anda.

Bereksperimenlah dengan bahan-bahan pesto yang Anda tanam sendiri juga menyenangkan! Sayuran segar dari kebun (dan sayuran segar) apa saja yang bisa Anda coba padukan? Bereksperimenlah hingga Anda menemukan rasa pesto yang sempurna yang Anda dan keluarga sukai!

Terima kasih banyak telah membaca artikel ini!

Jika Anda memiliki pertanyaan seputar kemangi - atau tips memanen kemangi, silakan bagikan di kolom komentar di bawah ini.

Lebih lanjut tentang Berkebun dan Menanam Herbal & Sayuran:

William Mason

Jeremy Cruz adalah ahli hortikultura yang bersemangat dan tukang kebun rumah yang berdedikasi, yang dikenal karena keahliannya dalam segala hal yang berkaitan dengan berkebun di rumah dan hortikultura. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan kecintaan yang mendalam terhadap alam, Jeremy telah mengasah keterampilan dan pengetahuannya dalam perawatan tanaman, teknik budidaya, dan praktik berkebun yang ramah lingkungan.Dibesarkan dikelilingi oleh lanskap hijau subur, Jeremy mengembangkan daya tarik awal untuk keajaiban flora dan fauna. Keingintahuan ini mendorongnya untuk mengejar gelar Sarjana Hortikultura dari Universitas Mason yang terkenal, di mana dia mendapat hak istimewa untuk dibimbing oleh William Mason yang terhormat – seorang tokoh legendaris di bidang hortikultura.Di bawah bimbingan William Mason, Jeremy memperoleh pemahaman mendalam tentang seni dan ilmu hortikultura yang rumit. Belajar dari sang maestro sendiri, Jeremy menyerap prinsip-prinsip berkebun berkelanjutan, praktik organik, dan teknik inovatif yang telah menjadi landasan pendekatannya dalam berkebun di rumah.Semangat Jeremy untuk berbagi ilmu dan membantu orang lain menginspirasi dia untuk membuat blog Hortikultura Berkebun Rumah. Melalui platform ini, dia bertujuan untuk memberdayakan dan mendidik calon tukang kebun rumahan dan berpengalaman, memberi mereka wawasan berharga, tip, dan panduan langkah demi langkah untuk membuat dan memelihara oasis hijau mereka sendiri.Dari saran praktispemilihan tanaman dan perawatan untuk mengatasi tantangan berkebun umum dan merekomendasikan alat dan teknologi terbaru, blog Jeremy mencakup berbagai topik yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan penggemar taman dari semua tingkatan. Gaya tulisannya menarik, informatif, dan penuh dengan energi menular yang memotivasi pembaca untuk memulai perjalanan berkebun dengan percaya diri dan antusias.Di luar pengejaran blognya, Jeremy secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif berkebun komunitas dan klub berkebun lokal, di mana dia berbagi keahliannya dan memupuk rasa persahabatan di antara sesama tukang kebun. Komitmennya terhadap praktik berkebun berkelanjutan dan konservasi lingkungan melampaui upaya pribadinya, karena dia secara aktif mempromosikan teknik ramah lingkungan yang berkontribusi pada planet yang lebih sehat.Dengan pemahaman mendalam Jeremy Cruz tentang hortikultura dan hasratnya yang tak tergoyahkan untuk berkebun di rumah, dia terus menginspirasi dan memberdayakan orang di seluruh dunia, menjadikan keindahan dan manfaat berkebun dapat diakses oleh semua orang. Apakah Anda seorang ibu jari hijau atau baru mulai menjelajahi kegembiraan berkebun, blog Jeremy pasti akan memandu dan menginspirasi Anda dalam perjalanan hortikultura Anda.